Tayamum untuk Hadas Besar Pasien yang Menstruasi

Pertanyaan:
Assalamu ‘alaikum wr wb.
Saya adalah seorang pegawai di sebuah rumah sakit. Kadang-kadang menangani pasien perempuan yang sedang menstruasi. Selama rawat inap di rumah sakit, telah selesai masa haidnya. Namun dalam pertimbangan medis ia tidak diperbolehkan untuk mandi besar. Pertanyaannya:
Apakah ia boleh bertayamum untuk menghilangkan hadas besarnya?
Kemudian setelah selang beberapa hari, dalam pertimbangan medis ia sudah diperbolehkan untuk mandi, apakah ia harus mandi besar untuk mengganti tayamumnya? Atau tayamum itu sudah menjadi ganti mandi besarnya, sehingga dia tidak harus mandi besar?
Bapak Supriyadi, Jakarta Utara
(disidangkan pada hari Jum’at, 26 Zulhijjah 1436 H / 9 Oktober 2015 M)

Jawaban:
Jawaban untuk pertanyaan pertama yang bapak ajukan telah ada dalam buku Tanya Jawab Agama jilid 4 yang diterbitkan oleh Suara Muhammadiyah halaman 63. Dalam buku tersebut dijelaskan bahwa untuk seseorang yang menderita penyakit ataupun terluka sehingga terhalang untuk mandi wajib, Islam memberikan keringanan untuk bertayamum sebagai pengganti mandi wajib. Dalilnya adalah dari al-Qur’an surat al-Maidah ayat 6 dan hadits sebagai berikut:
Al-Qur’an surat al-Ma’idah [5] ayat 6:

1
Dan apabila kamu junub maka bersucilah, dan jika kamu sakit atau dalam perjalanan atau kembali dari tempat buang air (kakus) atau berhubungan badan dengan wanita, lalu kamu tidak memperoleh air, maka bertayamumlah dengan tanah yang baik (bersih); sapulah mukamu dan tanganmu dengan tanah itu. Allah tidak hendak menyulitkan kamu, tetapi Dia hendak membersihkan kamu dan menyempurnakan nikmat-Nya bagimu, supaya kamu bersyukur.”

Hadits Riwayat Abu Dawud dari Jabir

2

3

Dari Jabir (diriwayatkan) ia berkata: ketika bersama dengan sahabat lainnya bepergian, salah seorang di antara mereka tertimpa batu dan terluka, lalu ia mimpi basah dan bertanya kepada teman-temannya apakah diperbolehkan untuk bertayamum. Teman-temannya menjawab bahwa tidak ada jalan rukhsah. Lalu mandilah orang itu kemudian meninggal. Oleh Jabir, selanjutnya diceritakan kepada Nabi saw setelah kembali dari berpergian itu. Lalu Nabi saw bersabda: Mereka telah menyebabkan kematiannya. Mudah-mudahan Allah mematikan mereka. Mengapa mereka tidak bertanya sedang mereka itu tidak mengerti, sebab obat kebodohan itu adalah bertanya? Sesungguhnya cukup baginya bertayamum dan mencegah untuk mandi.”

Dari hadits di atas dapat diambil kesimpulan bahwa apabila orang yang sakit menggunakan air akan mendatangkan madlarat, maka dibolehkan untuk tayamum. Hal ini menunjukkan bahwa terhalangnya seseorang dari mengamalkan hukum asal dapat berpindah kepada yang lain. Namun, pengganti tersebut masih dalam bingkai nash. Sebagaimana dalam kaidah fiqh:

4
“Apabila hukum asli sukar dikerjakan, maka digantikan dengan hukum penggantinya.”
Jawaban untuk pertanyaan kedua adalah jika pasien tersebut sudah sehat dan diperbolehkan untuk mandi, maka pasien tersebut tidak perlu untuk mandi junub. Hal ini karena tayamum yang dilakukannya sudah menggantikan mandi wajib sebagai rukhsah (keringanan), seperti yang telah dijelaskan di atas. Namun demikian, untuk lebih menjaga kebersihan dan kesehatan badan, sebaiknya pasien tersebut tetap mandi, tetapi bukan sebagai pengganti mandi wajibnya.
Wallahu a’lam bish-shawab.•

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here