Klaim Terhadap Masjid-Katedral Cordoba

SUARA MUHAMMADIYAH–Otoritas lokal di Cordoba mendapat klaim dari gereja Katolik tentang kepemilikan masjid-katedral Spanyol itu. Laporan, yang ditulis oleh sekretaris jenderal dewan kota, Valeriano Lavela, menandai intervensi yang signifikan dalam deretan panjang di atas gedung yang terletak di lokasi gereja Visigoth Kristen yang dibangun pada awal abad ke-9 dan diberikan kepada uskup lokal oleh Fernando III pada tahun 1236, ketika kota itu jatuh ke pasukan Kristen.
Pada tahun 2006 Keuskupan Cordoba membayar € 30 sampai mendaftar kepemilikan apa yang disebut katedral-masjid atau kadang-kadang hanya katedral. Nama disetujui dewan adalah masjid-katedral Cordoba.
Namun laporan dewan mengatakan, bangunan bukan milik gereja atau organisasi atau individu lainnya. Lavela menulis, bahwa akuisisi gereja tidak memiliki dasar hukum dan tidak dapat memberi kepemilikan. Ini, ia menambahkan, tidak hanya karena situs ini telah sejak tahun 1984 menjadi situs warisan dunia situs Unesco, “dari nilai-nilai universal yang luar biasa” dan karena itu tidak dapat dimiliki oleh siapa saja.
Mengutip hukum Romawi, Lavela berpendapat bahwa situs yang benar pemilik “masing-masing dan setiap warga dunia dari zaman apa pun dan tanpa orang, bangsa, budaya atau ras”. Gereja belum menanggapi laporan tersebut.
Pada tahun 2013, ratusan ribu orang menandatangani petisi untuk bangunan yang dikelola oleh otoritas lokal daripada gereja untuk perawatan warisan budayanya. Interior terdiri dari ratusan lengkungan halus batu merah dan putih, memberikan rasa berada di dalam hutan yang tenang. •

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here