Perkuat Kemitraan, UMM Buka China Corner

By Suara Muhammadiyah

- Advertisement -

Berita Terbaru

Haedar Nashir: Dalam Tubuh TNI-Polri Ada Jiwa Muhammadiyah

YOGYAKARTA, Suara Muhammadiyah - Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah Prof Dr Haedar Nashir, MSi turut menhadiri silaturahim secara virtual bersama jajaran pejabat...

Memahami Pandemi Corona dengan Jurnalisme Data

YOGYAKARTA, Suara Muhammadiyah - Segala hal terkait Pandemi Covid-19 menjadi suguhan setiap hari khalayak. Informasi yang bertebaran menyuguhkan ketidakpastian bagi pembacanya. Maka...

Muhammadiyah Perbolehkan Shalat Jum’at dengan Syarat

YOGYAKARTA, Suara Muhammadiyah – Melihat terus terjadinya fluktuasi kasus Covid-19 di Tanah Air, Pimpinan Pusat Muhammadiyah melalui MCCC kembali mengeluarkan tuntunan dan...

Pembukaan Kembali Masjid, Takmir Perlu Keputusan Rasional Bukan Emosional

YOGYAKARTA, Suara Muhammadiyah – Pimpinan Pusat Muhammadiyah menegaskan untuk tetap menjalankan protokol kesehatan dalam hal pencegahan Covid-19 meski diperbolehkan untuk melaksanakan sholat...

Muhammadiyah dan Satgas Lawan Covid -19 DPR Sepakat Memberdayakan UMKM

JAKARTA, Suara Muhammadiyah - Pimpinan Pusat Muhammadiyah menerima kunjungan Satuan Tugas (Satgas) Lawan Covid-19 DPR RI, dibawah komando Sufmi Dasco Ahmad. Rombongan...
- Advertisement -

MALANG. suaramuhammadiyah.comKemitraan antara Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) dan Confucius Institute Tiongkok semakin kuat dengan didirikannya China Corner. Tempat yang berfungsi sebagai pusat informasi budaya, bahasa, dan pendidikan Tiongkok ini diresmikan oleh Asisten Rektor Bidang Kerjasama UMM, Soeparto dan perwakilan dari Confucius Institute, Rabu (18/5).

Pembukaan China Corner ini, menurut Soeparto sangat penting karena Tiongkok diperkirakan akan menggantikan dominasi Amerika dan Eropa dalam pergaulan global. “Kita lihat sendiri bahwa Tiongkok sudah mulai memperlihatkan tajinya. Maka, sangat penting jika UMM mendekati mereka melalui budaya, bahasa, dan pendidikannya,” ujar Soeparto.

China Corner yang terletak di lantai 3 Perpustakaan Pusat UMM, ada tiga hal penting yang disajikan, yakni pembelajaran bahasa mandarin, budaya, dan informasi pendidikan di Tiongkok. Untuk pembelajaran bahasa mandarin, tambah Soeparto, terbuka untuk mahasiswa dan dosen. “Dalam pembelajaran ini, bagi mahasiswa yang sudah mencapai level 2 akan punya peluang mendapatkan summer course ke Tiongkok,” katanya.

Sedangkan untuk informasi budaya dan pendidikan di Tiongkok, berbagai informasi tersebut tersedia secara lengkap di China Corner. “Baik mahasiswa maupun dosen bisa mempelajari budaya Tiongkok itu seperti apa, dan tentunya bagi yang berminat summer course ataupun mencari beasiswa di Tiongkok, di China Corner akan difasilitasi pencarian informasinya,” tandas Soeparto.

Setelah China Corner didirikan di UMM, Soeparto berharap ke depan Indonesian Corner segera akan didirikan di Tiongkok. “Kami masih mencari perguruan tinggi yang bisa kami dirikan Indonesian Corner di sana,” pungkasnya.

Pembukaan China Corner melengkapi corner-corner yang sudah berdiri sebelumnya di UMM, yakni American Corner dan Saudi Arabian Corner. Direncanakan, pada 24 Mei mendatang UMM juga akan membuka Thailand Corner di lokasi yang sama. (Humas UMM)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

More articles

- Advertisement -