smamda
Berita

Muhadjir: Jangan sampai Anak Yatim menjadi generasi yang hilang

LPCR Bengkulu

BENGKULU. suaramuhammadiyah.id-Surat Al-Maun yang pernah jadi “ideologi” Muhammadiyah sangat peduli pada anak yatim. Anak yatim harus dipedulikan karena kalau tanpa mendapatkan perhatian yang layak, mereka akan menjadi generasi yang hilang. Anak orang miskin dan di kemudian hari juga menjadi orang miskin maka itulah  generasi yang hilang. Anak orang miskin yang orang tuanya tidak mampu menyekolahkannya maka anak itu juga bisa dikategorikan sebagai anak yatim yang harus dibantu. Oleh karena itu, Kartu Indonesia Pintar, Kartu Indonesia sehat, dan juga Kartu Keluarga Sejahtera itu juga sangat Al-Maun.

Hal ini disampaikan oleh Mendikbud Prof Muhadjir Effendy saat memberikan kata sambutan di acara Rakornas LPCR Muhammadiyah di Bengkulu.
Menurut Prof Muhadjir Effendy, juga Muhammadiyah jelas tidak menghendaki hal ini terus terjadi. Karena sebagaimana kita tahu, sejak mula berdirinya, Muhammadiyah sudah akrab dengan kerja-kerja membela anak yatim dan mengentaskan orang miskin. Dan semua kerja kerja seperti itu dapat dikatakan sangat Muhammadiyah.

Bagi orang Muhammadiyah sendiri semua berkomitmen, kalau ada orang Muhammadiyah yang berhak mendapatkan bantuan harus dibantu, kalau ada orang yang bukan Muhammadiyah maka dia juga harus dibantu (is).

Tambah Komentar

Klik disini untuk memberikan komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *