30.6 C
Yogyakarta
Kamis, Oktober 1, 2020

Abdul Munir Mulkhan: Muhammadiyah tidak boleh Alergi dengan Filsafat

By Suara Muhammadiyah

- Advertisement -

Berita Terbaru

Menguji Kualitas Pilkada dengan Protokol Kesehatan, Apakah Cukup?

JAKARTA, Suara Muhammadiyah – Semenjak kasus pertama Covid-19 diumumkan oleh Presiden Joko Widodo pada awal bulan Maret 2020, banyak hal yang sebenarnya...

Berhasil Lampaui Target, LLHPB ‘Aisyiyah Persiapkan Keberlanjutan Program

YOGYAKARTA, Suara Muhammadiyah - Menjelang pengakhiran program “Membangun Kelentingan Keluarga dan Komunitas dalam Menghadapi Masa Pandemi Covid-19”, LLHPB PP Aisyiyah mempersiapkan Exit...

Farmasi UMP Juara Nasional Karya Tulis Ilmiah

PURWOKERTO, Suara Muhammadiyah - Tim Fakultas Farmasi Universitas Muhammadiyah Purwokerto (UMP) berhasil meraih juarai Lomba Karya Tulis Ilmiah Nasional (LKTI) BRM FMIPA...

Upaya UMMAT Gelar Wisuda di Masa Pandemi

MATARAM, Suara Muhammadiyah - Universitas Muhammadiyah Mataram (UMMAT) menggelar wisuda luring (langsung), untuk angkatan 48 dan 49, Diploma dan Strata-1 (S-1). Wisudah...

Ormas Kegamaan Punya Peran Signifikan Menanggulangi Covid-19

YOGYAKARTA, Suara Muhammadiyah- Puslitbang Bimas Agama dan Layanan Keagamaan Badan Diklat dan Litbang Kemenag RI bekerjasama dengan Al-Wasat...
- Advertisement -

TANGERANG, Suara Muhammadiyah— Guru Besar UIN Sunan Kalijaga dan sekaligus Pengurus Majelis Pendidikan Tinggi Penelitian dan Pengembangan (Diktilitbang) PP Muhammadiyah Prof Dr H Abdul Munir Mulkhan, mengingatkan segenap warga Muhammadiyah supaya tidak menghindar dari filsafat. Karena filsafat merupakan ibu atau induk dari semua cabang ilmu.

“Muhammadiyah tidak boleh alergi dengan filsafat, apalagi FPM (Filsafat Pendidikan Muhammadiyah) sudah menjadi amanah muktamar. Muhammadiyah dianggap anti tasawuf belakangan, padahal generasi awal itu semangatnya sufi, meskipun orang-orang Muhammadiyah menyebutnya dengan nama spiritualitas dan ihsan bukan sufisme atau tasawuf. Sains itu sebenarnya tahapan mencari Tuhan atau suluk yakni jalan menuju Allah,” ujar Munir Mulkhan dalam FGD FPM, di Universitas Muhammadiyah Tangerang (UMT), Sabtu (29/10).

Filsafat Pendidikan Muhammadiyah, kata Munir, dapat bersumber dari para filosof Muslim dan dipadukan dengan pengalaman Muhammadiyah. “Filsafat Pendidikan Muhammadiyah bisa membahas tentang manusia, ilmu, sejarah dan nilai-nilai. Pemikiran para filosof muslim seperti al-Farabi, ibn Sina, ibn Rusyd, ibn Khaldun dapat disintesiskan dengan beberapa pokok pandangan KH A Dahlan seperti terkristal dalam keputusan Muktamar 2010,” katanya.

Selain itu, Munir Mulkhan juga menyatakan bahwa gerakan budaya atau dakwah kultural yang mulai dikembangkan Muhammadiyah sejak 2002 itu penting dan butuh kreativitas. “Orang kreatif itu paralel dengan kegilaan di jamannya meskipun awalnya tidak diterima tapi pada saatnya menjadi lompatan yang dahsyat,” tutur Munir.

- Advertisement -

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -
- Advertisement -
- Advertisement -

More articles