20170318_110457
Dinamika persyarikatan

MPI Kota Yogyakarta Gelar Seminar  Jurnalistik

YOGYAKARTA, Suara Muhammadiyah- Majelis Pustaka  Informasi (MPI) Pimpinan Daerah Muhammadiyah KotaYogyakarta bekerjasama dengan Lembaga Penelitian Masyarakat Universitas Ahmad Dahlan menyelenggarakan Seminar dan Workshop Jurnallis bertepat di Lab.Multimedia Kampus 5 Universitas Ahmad Dahlan (18/3). Acara ini dihadiri oleh beberapa anggota ortom se-Kota Yogya dan mengundang beberapa PC.Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM) dan beberapa PC. IPM se-Yogyakarta.

Kegiatan Seminar dan Workshop Jurnalistik ini menyongsong beberapa materi yang disampaikan dalam setiap sesinya yang diantaranya: Membangun gerakan media alternatif, framing berita, identitas gaya bahasa media persyarikatan, dan tektik liputan dan wawancara mendalam.

Fuad Hasyim selaku ketua MPI  PDM  Kota Yogyakarta ,berharap bisa mewujudkan visi dari Pengembangan jaringan dengan berbagai pihak dalam bidang teknologi informasi, pustaka dan media dalam rangka perluasan dakwah Persyarikatan.“Tujuan diadakan acara ini harapan kedepannya para kader Muhammadiyah bisa membangun Komunitas dalam  tujuan dakwah dan ikut berkontribusi dalam media dakwah persyarikatan,” ujar Fuad dalam  sambutannya.

Selaku pemateri dari Komisi Penyiaran Indonesia Daerah Yogyakarta Supardiyono menyatakan bahwa dakwah yang kita hadapi zaman sekarang memanglah sangat perlu untuk ditingkatkan dalam dakwah dan kita sebagai warga Muhammadiyah harusbisa memunculkan media yang selaras dengan  tujuan dakwah .

“Khusunya dalam bidang penyiaran  banyak media yang menggunakan media yang bertolak belakang dengan Undang Undang Penyiaran dengan menanyangkan tayangan yang lebih cenderung mengandur unsur yang menghibur,” tegas Supardiyono dengan menampilkan beberapa telisik survei.

Dani Kurniawan selaku pemateri dari Divisi Media MPI berpendapat bahwa “Seminar ini sangat berpengaruh bagi media yang ingin mensukseskan visi dakwah namun Framing dan analisis berita yang sangatlah penting dan diharapkan opini dari berita ini menjadi goal dari pendapat Masyarakat”.

“Karakteristik dan Identitas Persyarikatkan dalam media persyarikatan umumnya lebih mengintegrasikan dari lembaga Muhammadiyah, dengan karakter publisitas, universalitas, kontinuitas yang aktual yang  meninjau pengembangan karakter jurnalis warga Muhammadiyah” jelas Fuad

Dani fadilah selaku ketua penyelenggara  berharap dalam teknik repotrase dan wawancara  dari acara Talkshow ini berakhir para warga bisa menjadikan otoritas pers Muhammadiyah yang menjungjung karakteristik persyarikatan Muhammadiyah. (Azhfar Muhammad R)

Tambah Komentar

Klik disini untuk memberikan komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *