obrolan_cendekia
Mendikbud, Muhadjir Effendi saat mengunjungi SMK Mutu
Mendikbud, Muhadjir Effendi saat mengunjungi SMK Mutu
Berita

Kunjungi SMK Mutu, Mendikbud Tekankan Program Alih Fungsi untuk Atasi Kekurangan Guru di SMK

MALANG, Suara Muhammadiyah- Persoalan kekurangan guru khususnya jenjang sekolah kejuruan (SMK) bakal segera teratasi dalam beberapa waktu mendatang. Ini setelah pemerintah memiliki program alih fungsi guru SMK untuk memenuhi kebutuhan dan kekurangan guru produktif di SMK.

Hal ini ditegaskan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) RI Prof Dr Muhadjir Effendy MAP, di sela kunjungannya di SMK Muhammadiyah 7 (SMK Mutu) Gondanglegi, Kabupaten Malang, Jumat (14/4) siang.

“Program alih fungsi gelar ganda ini untuk memenuhi kebutuhan kekurangan tenaga guru di SMK selama ini, tanpa harus mengangkat pegawai guru baru, karena formasi pengangkatan guru baru sangat terbatas,” terang Muhadjir, Jumat (14/4), usai meninjau fasilitas dan kegiatan di Gedung Titanium Building SMK Muhammadiyah 7.

Menurutnya program alih fungsi ini berlaku untuk semua guru pengampu mapel normatif-adaptif di SMK. Jika lulus, guru bersangkutan akan memiliki keahlian ganda dan bisa mengajar mapel produktif (kejuruan), selain jam pelajaran adaptif sesuai bidang pendidikannya sebelumnya.

Dikatakan, tahun ini ditargetkan peserta program diklat Alih Fungsi se Indonesia sejumlah 12 ribu lulus diklat, dan yang masuk sejumlah 15 ribu guru baru. Hingga 2018 mendatang, diharapkan guru yang memiliki kompetensi keahlian ganda mencapai 40 ribu.

Sebelumnya, Mendikbud juga sempat berbincang dengan peserta program alih fungsi yang hari itu mengikuti diklat. Untuk diketahui, program Keahlian Ganda Kemdikbud yang digelar di SMK Muhammadiyah 7 Gondanglegi sebagai Pusat Belajar Keahlian Ganda Kemdikbud untuk Teknologi Sepeda Motor tahun ini diikuti setidaknya 27 guru se Jatim. Mereka merupakan guru Matematika, Fisika, dan Kimia yang akan dialihfungsikan mengampu mapel produktif ke jurusan Teknik Sepeda Motor.

Dalam kesempatan ini, Mendikbud juga melakukan peresmian gedung Teaching Factory SMK Mutu sekaligus memberikan kuliah umum di hadapan ratusan guru dan kepala sekolah Muhammadiyah se Jawa Timur. Usai meresmikan, Mendikbud juga langsung  disuguhi dengan pameran pendidikan yang menampilkan karya siswa dan guru sejumlah SMK Muhammadiyah di Malang.

Dalam kunjungan acara bertajuk Stadium Generale bersama Mendikbud RI tentang Pengembangan SMK ini, Mendikbud didampingi Wabup Malang HM Sanusi. Hadir pula Dirjen Pendidikan Dasar dan Menengah Hamid Muhammad dan Dirjen Pembinaan SMK, Dr Mustaghfirin Amin MBA.

Kepada awak media, Mendikbud Muhadjir Effendy mengapresiasi khusus SMK Muhammadiyah 7 Gondanglegi sebagai sekolah yang maju dan kreatif dengan berbagai inovasi selama ini.

“Luar biasa! SMK Muhammadiyah 7 ini salah satu sekolah yang kreatif, mau maju dan dikembangkan out of the box,” demikian Mendikbud yang juga mantan Retor UMM ini (amin).