Haedar Nashir: Jangan Ada Absolutisasi dalam Politik!

By Suara Muhammadiyah

- Advertisement -

Berita Terbaru

Langkah Strategis MCCC Kalsel, Bantu Masyarakat hingga Tenaga Medis

BANJARMASIN, Suara Muhammadiyah - Muhammadiyah Covid-19 Comand Center (MCCC) Kalimantan Selatan telah jalankan beberapa program di beberapa daerah di Kalimantan Selatan, sejak...

Jenazah Covid-19 Harus Diterima dan Diperlakukan dengan Baik

YOGYAKARTA, Suara Muhammadiyah - Pasien yang meninggal akibat Covid-19 harus diperlakukan dengan penghormatan yang baik. Menurut Putusan Tarjih Pimpinan Pusat Muhammadiyah, pasien Covid-19 yang...

Menumbuhkan Semangat Berbagi di Tengah Wabah

YOGYAKARTA, Suara Muhammadiyah - Dalam rangka membantu masyarakat yang terdampak virus Corona, Suara Muhammadiyah menyelenggarakan kegiatan berbagi sembako. Kegiatan ini ditunjukkan...

Bantu Pemerintah, Muhammadiyah Pinrang Bentuk Tim MCCC

PINRANG, Suara Muhammadiyah - Pimpinan Daerah Muhammadiyah (PDM) Kabupaten Pinrang membentuk tim Muhammadiyah Covid-19 Command Center (MCCC). Tim tersebut dibentuk dalam rangka...

Ikhtiar 35 Rumah Sakit Muhammadiyah – ‘Aisyiyah Rawat Pasien Covid-19

YOGYAKARTA, Suara Muhammadiyah - Setelah hampir satu bulan melaksanakan tugas penunjukan Rumah Sakit Muhammadiyah dan Aisyiyah (RSMA) tempat perawatan pasien Covid-19, secara...
- Advertisement -

YOGYAKARTA, Suara Muhammadiyah-Ketua Umum PP Muhammadiyah Haedar Nashir menyatakan bahwa Islam merupakan agama yang berdimensi luas. Dalam hal pengaturan tata kelola negara, Islam tidak memberi patokan yang baku. Demikian halnya dengan dimensi politik, Islam tidak melakukan absolutisasi, tetapi Islam membingkai kehidupan dengan nilai-nilai luhur. Hal itu dikatakan dalam acara diskusi publik di Masjid Kampus UGM, yang turut dihadiri oleh rektor UGM Panut Mulyono dan ketua MPR RI Zulkifli Hasan.

Secara historis, kata Haedar, Islam dan kebangsaan sebenarnya sudah selesai. Umat Islam berkonstribusi bagi bangsa. Umat Islam bersama kekuatan lainnya mengambil peran strategis dalam perjuangan kemerdekaan, di awal kemerdekaan, hingga kini di masa mengisi kemerdekaan.

“Secara theologis, sebenarnya juga sudah selesai. Muhammadiyah sudah melahirkan dokumen negara Pancasila sebagai Dar al-Ahdi wa al-Syahadah,” katanya. Muhammadiyah memandang bahwa negara Pancasila merupakan hasil kesepakatan bersama dan kini saatnya membuktikan dan mengabdikan diri pada bangsa.

Bentuk negara Pancasila, menurut Haedar, merupakan hasil ijtihad para tokoh pendiri bangsa yang sebagian besarnya adalah tokoh Islam. Di sana ada perwakilan Muhammadiyah, NU, dan perwakilan lainnya. “Bentuk negara dalam Islam adalah hasil ijtihad. Tidak ada bentuk baku tentang negara Islam. Asal prinsipnya sejalan dengan nilai keadilan, musyawarah, qudwah, persatuan, rahmat, dst,” kata Haedar.

Secara ideologis, Islam juga sudah selesai.  “Umat Islam sudah sepakat,” ungkap Haedar. Terjadi negosiasi dan kompromi demi kesatuan bangsa. Pergantian 7 kata dalam Piagam Jakarta, kata Haedar, bukan suatu kekalahan bagi Islam. Justru penghapusan 7 kata itu menunjukkan pergantian dari dimensi syariat menjadi dimensi tauhid, yaitu Ketuhanan Yang Maha Esa. Tauhid tentu lebih tinggi dibanding syariat.

Secara politik, Islam secara politik juga sudah selesai, tetapi dinamis. Para tokoh founding father itu sebenarnya nasionalis dan sekaligus islamis. “Islam dan nasionalis tidak bertentangan sebenarnya. Jika ada pertentangan, maka itu dalam wilayah politik. Maka dalam bidang politik, jangan ada absolutisme. Kalau absolutisasi itu urusan tauhid,” urai Haedar. Semua hanya beda perspektif dan artikulasi politik saja. Sebenarnya punya visi misi dan tujuan yang sama.

“Dalam berpolitik harus dewasa, akil baligh,” harap Haedar. Penting untuk menjadi perhatian bersama supaya pesta demokrasi jangan memecah belah. Sekali terpilih, maka kita akui sebagai hasil pemilihan yang sah. (ribas)

1 COMMENT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

More articles