Ilustrasi
Ilustrasi
Khutbah

Bahaya Gila Harta dan Kehormatan

Oleh: Safwannur

Assalaamu’alaikum Wr Wb

إِنَّ الْحَمْدَ لله نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ، وَنَعُوْذُ بالله مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ الله فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلَا هَادِيَ لَهُ، أَشْهَدُ أَنْ لَا إلهَ إلا الله وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ.

يَاأَيُّهاَ الَّذِينَ ءَامَنُوا اتَّقُوا الله حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُم مُّسْلِمُونَ

أَمَّا بَعْدُ: فَإِنَّ أَصْدَقَ الْحَدِيْثِ كِتَابُ الله وَخَيْرَ الْهَدْيِ هَدْيُ مُحَمَّدٍ صلى الله عليه و سلم وَشَرَّ الْأُمُوْرِ مُحْدَثَاتُهَا، وَكُلَّ مُحْدَثَةٍ بِدْعَةٌ، وَكُلَّ بِدْعَةٍ ضَلَالَةٌ، وَكُلَّ ضَلَالَةٍ فِي النَّارِ. اللهم صَل عَلَى مُحَمدٍ، وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلمْ.

Ma’asyiral Muslimin Rahimakumullah

Harta dan kehormatan adalah dua elemen godaan dunia yang saling berkaitan dan cukup menggiurkan hati, sehingga manusia terdorong untuk memilikinya. Pada  prinsipnya setiap orang ingin dihormati oleh sesama manusia. Namun, gila hormat itulah yang berbahaya dan tidak sepantasnya ada pada diri orang beriman, karena itu akan mendorong dirinya untuk mencari kehormatan itu sekalipun  dengan cara yang batil. Gila hormat akan menimbulkan kerakusan dalam hati manusia untuk mendapatkan kedudukan tinggi agar menjadi orang terpandang di tengah-tengah masyarakat.

Status sosial yang tinggi akan mempengaruhi pandangan publik terhadap dirinya. Ketika berkuasa orang akan sangat hormat padanya bahkan menyanjungnya. Akhirnya kedudukan dijadikan alat untuk membuka pundi-pundi rupiah, tak peduli berapapun dana yang harus dikeluarkan untuk mendapatkan kedudukan itu. Ambisi duniawi yang begitu menggelora memang bisa membuat manusia lupa daratan, sehingga menghalalkan segala cara. Rasulullah bersabda:

عَنِ ابْنِ كَعْبِ بْنِ مَالِكٍ الأَنْصَارِيِّ، عَنْ أَبِيهِ، قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: مَا ذِئْبَانِ جَائِعَانِ أُرْسِلاَ فِي غَنَمٍ بِأَفْسَدَ لَهَا مِنْ حِرْصِ الْمَرْءِ عَلَى الْمَالِ وَالشَّرَفِ لِدِينِهِ (رواه الترمذي)

Dari Ibnu Ka’ab bin Malik al-Anshari, dari ayahnya, ia berkata: Rasulullah Saw bersabda:“Tidaklah dua ekor serigala yang lapar dilepas di tengah gerombolan kambing lebih merusak daripada rusaknya seseorang terhadap agamanya karena ambisinya untuk mendapatkan harta dan kehormatan.”(H.R. at-Tirmidzi no. 2482)

Permisalan dalam hadits ini cukup menjadi peringatan keras bagi kita akan bahayanya ambisi yang berlebihan terhadap harta dan kehormatan dunia. Ini lah yang memicu  manusia untuk  menghalalkan segala cara demi mencapai ambisinya itu. Aturan agama pun dilanggar, sampai membuat dirinya lupa akan besarnya tanggung jawab kepemimpinan yang harus dipikulnya.

Ma’asyiral Muslimin Rahimakumullah

Kerakusan terhadap kekuasaan duniawi justru akan menjadi penyesalan di hari kiamat, karena beratnya beban yang harus dipertanggungjawabkan di pengadilan yang sesungguhnya. Ketika di dunia berlomba-lomba untuk mendapat kedudukan, bahkan terkadang dengan menjatuhkan orang lain, agar dirinya bisa mendapatkan pangkat tinggi. Tapi di hari pembalasan nanti keadaan akan terbalik seratus depalan puluh derajat. Kedudukan yang sangat dibanggakan itu justru menjadi hal yang amat disesali, apalagi kekuasaan yang diperoleh dengan melanggar aturan-aturan yang berlaku dalam syari’at agama. Rasulullah bersabda:

عَنْ أبِي هُرَيْرَةَ، عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: «إِنَّكُمْ سَتَحْرِصُونَ عَلَى الْإِمَارَةِ، وَسَتَكُونُ نَدَامَةً يَوْمَ الْقِيَامَةِ  (رواه البخاري)

Dari Abu Hurairah, Dari nabi Saw. beliau bersabda: “sesungguhnya kalian akan begitu tamak pada kekuasaan, dan kelak engkau akan menyesal di hari kiamat.” (H.R. al-Bukhari no. 7148)

Amanah jabatan bukanlah hal yang sepele, karena ini menyangkut dengan kepentingan umum. Para pejabat harus memperhatikan kondisi rakyat yang berada di bawah kendalinya, apalagi dirinya digaji dan diberi fasilitas penunjang jabatan lainnya yang berasal dari uang rakyat. Bukankah saat prosesi pelantikan, para pejabat disumpah dengan menggunakan kitab suci al-Qur’an? Maka sudah seharusnya konsisten dengan ikrar sumpah itu dengan tidak menyalahkan wewenang jabatan yang diembannya. Rasulullah pernah mengingatkan Abdurrahman bin Samurah untuk tidak meminta-minta jabatan, sebagaimana tersebut dalam hadits berikut:

عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ سَمُرَةَ قَالَ: قَالَ لِي رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: «يَا عَبْدَ الرَّحْمَنِ، لَا تَسْأَلِ الْإِمَارَةَ، فَإِنَّكَ إِنْ أُعْطِيتَهَا عَنْ غَيْرِ مَسْأَلَةٍ أُعِنْتَ عَلَيْهَا، وَإِنْ أُعْطِيتَهَا عَنْ مَسْأَلَةٍ وُكِلْتَ إِلَيْهَا، وَإِنْ حَلَفْتَ عَلَى يَمِينٍ، فَرَأَيْتَ غَيْرَهَا خَيْرًا مِنْهَا، فَأْتِ الَّذِي هُوَ خَيْرٌ، وَكَفِّرْ عَنْ يَمِينِكُ (رواه البخاري)

Dari Abdurrahman bin Samurah ia berkata : Rasulullah bersabda kepadaku: “Janganlah meminta jabatan, karena jika engkau diberi tanpa memintanya niscaya engkau akan ditolong oleh (Allah). Namun jika diberikan kepadamu karena permintaanmu maka akan dibebankan kepadamu” (H.R. al-Bukhari no. 7146).

Ma’asyiral Muslimin Rahimakumullah

Realita saat ini justru terbalik, tidak sedikit orang yang berbondong-bondong untuk meraih jabatan, tanpa memikirkan mampu atau tidaknya dirinya menangani tata kelola pemerintahan. Baginya, yang terpenting adalah menduduki kursi kekuasaan dengan segala fasilitas yang akan diterima. Ketika suatu sistem pemerintahan dikendalikan oleh mereka yang tidak memiliki kecakapan untuk itu maka tunggulah kehancuran dan kekacauan. Mudah-mudahan hal yang demikian tidak menimpa negeri yang kita cintai ini. Aamiiin.

KHUTBAH KEDUA

اَلْحَمْدُ لله الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالْهُدَى وَدِيْنِ الْحَـقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ الْمُشْرِكُوْنَ، أَشْهَدُ أَنْ لاَ إله إِلاَّ الله  وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ،

قَالَ الله تَعَالَى: يَاأَيُّهاَ الَّذِينَ ءَامَنُوا اتَّقُوا الله حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُم مُّسْلِمُونَ

اللهم صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ. أَمَّا بَعْدُ:

إِنَّ اللهَ وَمَلاَئِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَآأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا

اللهم صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ، وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ، كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ، وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. اللهم بَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ، وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ، كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ، وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

اللهم اغْـفِـرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمَنَاتِ, الأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالْأَمْوَاتِ, إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعْواتِ, يَا قَضِيَ الْحَاجَتِ, رَبِّ اغْفِرْ وَارْحَمْ وَأَنْتَ خَيْرُ الرَّاحِمِيْنَ, رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنْفُسَنَا وَإِنْ لَمْ تَغْـفِـرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِيْنَ، اللهم إِنَّا نَسْأَلُكَ الْهُدَى وَالتُّقَى وَالْعَفَافَ وَالْغِنَى. اللهم إِنَّا نَعُوْذُ بِكَ مِنْ زَوَالِ نِعْمَتِكَ وَتَحَوُّلِ عَافِيَتِكَ وَفُجَاءَةِ نِقْمَتِكَ وَجَمِيْعِ سَخَطِكَ. رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. وَآخِرُ دَعْوَانَا أَنِ الْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمِيْنَ. وَصَلى الله عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ.


Safwannur, S.Pd.I Pengajar di Ma’had Darul Arqam Garut, Jawa Barat

 

Tambah Komentar

Klik disini untuk memberikan komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *