30 C
Yogyakarta
Minggu, Juli 5, 2020

Logo Resmi Muktamar Aisyiyah ke-48 dan Filosofinya

By Suara Muhammadiyah

- Advertisement -

Berita Terbaru

Haedar Nashir: Masalah RUUHIP Bukan Masalah Umat Islam Vs Pemerintah

Ketua Umum PP Muhamadiyah, Prof Dr H Haedar Nashir, menyampaikan bahwa selama empat bulan masa pandemi yang memprihatinkan ini, Pimpinan Pusat Muhammadiyah...

PusdikHAM Uhamka: RUU HIP Sebaiknya Dihentikan

JAKARTA, Suara Muhammadiyah - Pusat Studi dan Pendidikan dan Hak Asasi Manusia (PUSDIKHAM) Universitas Muhammadiyah Prof. Dr. Hamka menggelar sebuah Webinar terkait...

Kematian Pangeran Arab Saudi yang Masih Misteri

RIYADH, Suara Muhammadiyah – Pemerintah Arab Saudi mengumumkan bahwa Pangeran Bandar bin Saad bin Mohammad bin Abdulaziz bin Saud bin Fisal Al...

Bimtek IT, Dikdasmen PDM Magelang Mengawal Pembelajaran Online

MAGELANG, Suara Muhammadiyah - Sistem pembelajaran di masa Pandemi Covid-19 membutuhkan adaptasi baik bagi guru maupun siswa. Bagi guru dituntut lebih dalam...

Pemahaman Risiko Kunci Menghadapi Erupsi Merapi

YOGYAKARTA, Suara Muhammadiyah - Pemahaman akan risiko dan bahaya dengan baik merupakan kunci ketangguhan masyarakat di lereng Merapi dalam menghadapi erupsi yang...
- Advertisement -

> Download Logo Muktamar Aisyiyah ke-48 Format Corel

Batik Truntum
Batik Truntum salah satu dari tujuh motif Batik Solo yang paling memukau dunia, hasil kreasi Kanjeng Ratu Kencana, Permaisuri dari Sunan Paku Buwana III. Secara etimologi, “truntum” berasal dari isitlah “teruntum–tuntum” (bahasa Jawa) artinya tumbuh lagi. “Taruntum” memiliki arti senantiasa bersemi dan semarak lagi. Batik truntum memiliki pola yang halus dan sederhana. Bermotif seperti taburan bunga-bunga abstrak kecil atau menyerupai kuntum bunga melati. Terkadang berbentuk seperti bintang yang bertaburan di langit. Biasanya batik jenis truntum ini dipakai oleh pengantin perempuan dalam salah satu prosesi pernikahan bernuansa adat.
Motif Batik Truntum sering dimaknai sebagai lambang kasih sayang, tumbuhnya cinta yg tulus tak bersyarat yang harus dimaknai sebagai sumber keikhlasan dan semangat berbagi yang tak bertepi dalam perjuangan ‘Aisyiyah. Makna lain merupakan simbol dari perjuangan Aisyiyah sebagai penuntun atau panutan yang melahirkan kehidupan perempuan berkemajuan untuk mencerahkan peradaban bangsa.

Bengawan Solo
Bengawan Solo adalah sungai kebanggan masyarakat Surakarta, kota tempat di mana Muktamar Aisyiyah digelar. Air identik dengan sumber kehidupan, sebagaimana firman Allah yang artinya: “Dan Allah menurunkan dari langit air (hujan) dan dengan air itu dihidupkan-Nya bumi sesudah matinya. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda (kebesaran Tuhan) bagi orang-orang yang mendengarkan (pelajaran)” (Q.S. an-Nahl (16) : 65). Sifat air yang selalu mengalir ke tempat rendah analog dengan sikap rendah hati pada manusia, sebagaimana diajarkan Islam untuk tawadhu’ yang menghargai setiap insan ciptaan Allah.
Bagi gerakan Aisyiyah simbol air merupakan sumber inspirasi, sumber kemakmuran, dan sumber manfaat dalam menghadirkan usaha-usaha yang bermisi dakwah dan tajdid. Khusus para pimpinan Aisyiyah perlu meniru sifat air, yg selalu mencari celah terus mengalir meski dihalangi batu, sebagai wujud ghirah perjuangan ‘Aisyiyah yang tidak mengenal lelah melintas waktu dan ruang. Sifat air yg terus mencari tempat rendah, melambangkan sifat membumi dan rendah hati di tengah kehidupan masyarakat sehingga dapat merangkul semua kalangan dan golongan dengan membawa misi dakwah rahmatan lil-‘alamin.
Ikon Bengawan Solo dan Batik Truntum dikemas dalam warna kuning-orange menggambarkan kehangatan, kecerdasan, semangat tinggi, dan intelektual yang melekat dengan gerakan Aisyiyah.

Sang Surya / Bunga Matahari
Sinar perpaduan warna hijau dan biru merupakan kesatuan Aisyiyah dan Muhammadiyah yang menjadi sumber cahaya pergerakan yang dilandasi Al-Quran dan As-Sunnah dengan mengembangkan ijtihad yang membawa pencerahan. Simbol sinar bentuknya dimodifikasi dengan salah satu ornament/elemen dari Gedung Siti Walidah Universitas Muhammadiyah Surakarta (UMS), simbol sang tokoh pendiri Aisyiyah, yang diabadikan sebagai isnpirator gerakan perempuan berkemajuan, dan di UMS inilah tempat diselenggarakannya Muktamar Aisyiyah ke-48.

Jenis Huruf
Jenis huruf yang dipakai dalam penulisan logo menggunakan huruf Gotham Bold dan Gotham Book, Italic berwarna biru kombinasi hijau muda yang mengesankan modern, kokoh tetapi fleksibel/luwes. Penulisan menggunakan “huruf kecil” (lowercase) bermakna kesetaraan dan kelembutan. Artinya Aisyiyah dengan nilai Islam Berkemajuan terus menggelorakan keadilan bagi perempuan serta dakwah bil-hikmah yang bergerak berkesinambungan di setiap zaman. (SM)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -
- Advertisement -

More articles