Khutbah

Kunci Kemenangan Islam

Damai

Oleh: Ziyadul Muttaqin

Assalaamu’alaikum Wr Wb

إِنّ الْحَمْدَ ِللهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَسَيّئَاتِ أَعْمَالِنَا مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاّ اللهُ وَأَشْهَدُ أَنّ مُحَمّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ اَللهُمّ صَلّ وَسَلّمْ عَلى مُحَمّدٍ وَعَلى آلِهِ وِأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدّيْن. يَاأَيّهَا الّذَيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ حَقّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنّ إِلاّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.

              

Ma’asyirol muslimin rahimakumullah

Segala puji kita panjatkan pada Allah atas berbagai macam nikmat yang telah Allah anugerahkan pada kita sekalian. Allah masih memberikan kita nikmat sehat, umur panjang. Juga lebih dari itu, kita masih diberikan nikmat iman dan Islam. Shalawat dan salam semoga tercurah limpahkan kepada Nabi Muhammad SAW, keluarganya dan ummat Islam seluruhnya.

Dalam perang badar, dengan jumlah kamum muslimin yang lebih sedikit dan jumlah musuh yang lebih banyak, kaum muslimin bisa memenangkan peperangan.  Bukan tanpa sebab kemenangan kaum muslimin bisa tercapai saat itu. Secara akal sehat tidak mungkin rasanya kemenangan yang besar tersebut bisa tercapai, tidak lain karena pertolongan Allah SWT.

Namun perlu diketahui Allah SWT pun sudah menerapkan sunnatullah-Nya. Dia memberikan syarat-syarat pertolongan-Nya dengan janji kemenangan-kemengan yang hakiki bagi ummat. Sebagaimana kemenganan kaum muslimin di medan perang badar Kubro. Mari disimak QS. Al-Anfal ayat 46-47 berikut:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِذَا لَقِيتُمْ فِئَةً فَاثْبُتُوا وَاذْكُرُوا اللَّهَ كَثِيرًا لَّعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ.  وَأَطِيعُوا اللَّهَ وَرَسُولَهُ وَلَا تَنَازَعُوا فَتَفْشَلُوا وَتَذْهَبَ رِيحُكُمْ وَاصْبِرُوا ۚ إِنَّ اللَّهَ مَعَ الصَّابِرِين. وَلَا تَكُونُوا كَالَّذِينَ خَرَجُوا مِن دِيَارِهِم بَطَرًا وَرِئَاءَ النَّاسِ وَيَصُدُّونَ عَن سَبِيلِ اللَّهِ ۚ وَاللَّهُ بِمَا يَعْمَلُونَ مُحِيطٌ.

Hai orang-orang yang beriman. apabila kamu memerangi pasukan (musuh), maka berteguh hatilah kamu dan sebutlah (nama) Allah sebanyak-banyaknya agar kamu beruntung. Dan taatlah kepada Allah dan Rasul-Nya dan janganlah kamu berbantah-bantahan, yang menyebabkan kamu menjadi gentar dan hilang kekuatanmu dan bersabarlah. Sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar. Dan janganlah kamu menjadi seperti orang-orang yang keluar dari kampungnya dengan rasa angkuh dan dengan maksud riya’ kepada manusia serta menghalangi (orang) dari jalan Allah. Dan (ilmu) Allah meliputi apa yang mereka kerjakan.

Syaikh Muhammad Abdul Athi Buhairi dalam kitab Nida’atur Rohman Li Ahlil Iman memberikan penjelasan bahwa seruan ini ditujukan kepada kaum mu’minin sebagai pelajaran dari Allah SWT tentang bagaimana sikap seorang mu’min dalam menghadapi musuh-musuh Allah. Ayat ini diawali dengan awalan kalimat يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا  yang berarti Nida’ul Karomah (panggilan kemuliaan/kehormatan) dari Allah secara langsung sebagaimana dijelaskan oleh beliau Syaikh Muhammad Abdul Athi Buhairi.

Ma’asyirol muslimin rahimakumullah

Allah SWT menjelaskan sebab-sebab meraih kemenangan yang hakiki dalam menghadapi kedzoliman musuh-musuh Islam. Setidaknya ada 6 hal besar yang ditunjukkan oleh Allah SWT tentang sebab-sebab tercapainya kemenangan dalam QS. Al-Anfal ayat 45-47 ini:

Pertama, فَاثْبُتُوا (Tegar/teguh hati) ketika menghadapi Musuh. Ketegaran inilah yang menghantarkan menuju kemenangan. Orang yang beriman terkadang tidak menyadari kalau musuhnya ternyata lebih sengsara daripada mereka, mereka merasa sakit sebagaimana kaum beriman merasa sakit. Akan tetapi bedanya, mereka tidak punya harapan kepada Allah sedangkan kaum mukminin mempunyai harapan yang digantungkan kepada Allah yang maha Kuasa. Maka apabila kaum mukminin mau lebih tegar, lebih sabar niscaya akan meraih kemenangan yang hakiki.

Kedua, وَاذْكُرُوا اللَّهَ كَثِيرًا  (Selalu banyak berdzikir kepada Allah). Berdzikir (mengingat) Allah adalah pelajaran yang sangat prinsip bagi seorang mu’min. Bahkan Al-Quran sendiri telah menceritakan umat-umat terdahulu tatkala berhadapan dengan tukang-tukang sihir Fir’aun. Tatkala Fir’aun mengancam mereka dengan siksaan yang berat maka hati kaum mu’min semakin khusu’ dan lebih sepenuhnya berserah diri serta pasrah kepada Allah.

Ketiga, وَأَطِيعُوا اللَّهَ وَرَسُولَهُ  (Taat kepada Allah dan Rasul-Nya). Ini bertujuan agar kaum mu’minin pasrah sepenuhnya kepada Allah sehingga mereka tidak saling bertentangan. Manusia tidak saling bertentangan kecuali dipicu oleh adanya beberapa pemimpin, hawa nafsu, syahwat, dan terlalu senang jabatan. Seandainya seseorang memasrahkan semua urusannya kepada Allah dan Rasulnya niscaya hilanglah semua pertentangan-pertentangan itu.

Keempat, وَلَا تَنَازَعُوا  (Menjauhi perselisihan dan pertengkaran/saling berbantah-bantahan). Banyak berbantah-bantahan tidak jarang justru berujung dengan perpecahan. Hanya karena perbedaan pandangan dan pilihan politik tidak sepantasnya berujung perpecahan. Padahal perpecahan merupakan satu hal yang sangat dilarang dalam Islam. Perintah Allah bersatu padu sangat jelas sebagaimana QS. Ali Imran [3]: 103 (وَاعْتَصِمُوا بِحَبْلِ اللَّهِ جَمِيعًا وَلَا تَفَرَّقُوا ) demikian juga perintah untuk menyusun barisan dengan rapi sebagaimana dijelaskan dalam QS. As-Shoff [61]: 3:

 إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الَّذِينَ يُقَاتِلُونَ فِي سَبِيلِهِ صَفًّا كَأَنَّهُم بُنْيَانٌ مَّرْصُوصٌ

Sesungguhnya Allah menyukai orang yang berperang dijalan-Nya dalam barisan yang teratur seakan-akan mereka seperti suatu bangunan yang tersusun kokoh.

Kelima, وَاصْبِرُوا (Sabar dan tabah dalam berjuang) dan

Keenam, بَطَرًا وَرِئَاءَ النَّاسِ وَيَصُدُّونَ عَن سَبِيلِ اللَّهِ (Jangan sombong, jangan bersikap Riya dan jangan menghalang-halangi orang lain dari jalan Allah). Allah mengingatkan kaum mukminin agar menjauhi tiga sikap ini. Ketiga sikap ini telah dipraktekkan oleh Abu Jahal dengan congkaknya merasa punya pasukan yang lebih banyak serta menghalang-halangi orang lain dari jalan Allah sehingga berakhirlah dia dengan kekalahan dengan izin Allah.

Ma’asyirol muslimin rahimakumullah

Itulah enam kunci sekaligus syarat untuk mewujudkan Islam yang unggul, Islam yang berkemajuan, Islam pemenang zaman. Semoga kita bisa mengamalkannya dengan baik.

أَقُوْلُ قَوْلِي هَذَا َوَاسْتَغْفِرُ اللهَ لِي وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ المُسْلِمِيْنَ إِنَّهُ هُوَ السَمِيْعُ العَلِيْمُ

 

KHUTBAH KEDUA

الحَمْدُ للهِ رَبِّ العَالمِيْنَ وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلَى أَشْرَافِ الأَنْبِيَاءِ وَالمرْسَلِيْنَ نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ. إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيماً اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. . اللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالمسْلِمَاتِ وَالمؤْمِنِيْنَ وَالمؤْمِنَاتِ الأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالأَمْوَاتِ .اللَّهُمَّ إِنَّا نَسْأَلُكَ إِيمَاناً لاَ يَرْتَدُّ وَنَعِيماً لاَ يَنْفَدُ وَمُرَافَقَةَ نَبِيِّكَ مُحَمَّدٍ -صلى الله عليه وسلم- فِى أَعَلَى جَنَّةِ الْخُلْدِ .رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا .رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ .وَصَلَّى اللهُ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ و َمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدّيْن .وَآخِرُ دَعْوَانَا أَنِ الْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.


Ziyadul Muttaqin, S.Pd.I, alumni PUTM Yogyakarta dan staf pengajar di Ponpes Muhammadiyah Kudus

 

Tambah Komentar

Klik disini untuk memberikan komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *