Optimalisasi Fungsi Masjid, Tim KKN UMY Ini Kolaborasi dengan AMM

By Suara Muhammadiyah

- Advertisement -

Berita Terbaru

Menyelamatkan Bangsa dengan Prinsip Kesatuan dan Kebersamaan

YOGYAKARTA, Suara Muhammadiyah – Di tengah gonjang-ganjing persoalan penanganan Covid-19 saat ini memang perlu solusi yang tepat dan tegas untuk mampu membendung penyebaran virus...

Tasharuf Lazismu Semarang, Masyarakat Dukung Tim Medis Tangani Corona

SEMARANG, Suara Muhammadiyah - Pemahaman masyarakat yang beragam tentang virus covid-19 atau corona belakangan ini, menimbulkan tindakan yang beragam pula. Ada yang terlihat santai...

Langkah Strategis MCCC Kalsel, Bantu Masyarakat hingga Tenaga Medis

BANJARMASIN, Suara Muhammadiyah - Muhammadiyah Covid-19 Comand Center (MCCC) Kalimantan Selatan telah jalankan beberapa program di beberapa daerah di Kalimantan Selatan, sejak...

Jenazah Covid-19 Harus Diterima dan Diperlakukan dengan Baik

YOGYAKARTA, Suara Muhammadiyah - Pasien yang meninggal akibat Covid-19 harus diperlakukan dengan penghormatan yang baik. Menurut Putusan Tarjih Pimpinan Pusat Muhammadiyah, pasien Covid-19 yang...

Menumbuhkan Semangat Berbagi di Tengah Wabah

YOGYAKARTA, Suara Muhammadiyah - Dalam rangka membantu masyarakat yang terdampak virus Corona, Suara Muhammadiyah menyelenggarakan kegiatan berbagi sembako. Kegiatan ini ditunjukkan...
- Advertisement -

BANTUL, Suara Muhammadiyah – Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (UMY) inisasi manajemen masjid di Desa Gilangharjo, Bantul melalui Festival Anak Saleh.  Kegiatan  ini diselenggarakan atas kerja sama antara mahasiswa Kuliah Kerja Nyata (KKN) UMY kelompok 155 dengan Angkatan Muda Muhammadiyah (AMM) Desa Gilangharjo, Sabtu (1/2). Dalam acara ini diselenggarakan berbagai macam perlombaan diantaranya adalah cabang lomba Cerdas Cermat Agama (CCA).

Program manajemen masjid yang lainnya adalah pengajian akbar dengan pembicara Saebani, MPd, ketua Pimpinan Daerah Muhammadiyah Bantul periode 2010-2015.  Saebani memberi ceramah dengan judul masjid sebagai pusat kegiatan umat. Dalam pengajian ini Saebani menyampaikan bahwa masjid yang ada sekarang ini harus difungsikan seperti zaman Nabi Muhammad SAW, sebagai pusat kegiatan kemasyarakatan, tidak hanya untuk shalat. Selain dihadiri oleh warga persyarikatan Muhammadiyah, acara ini juga dihadiri oleh jajaran Pimpinan Ranting Muhammadiyah dan Aisyiyah Desa Gilangharjo, tokoh masyarakat, dan warga muslim Dusun Daleman.

Untuk mengembangkan dakwah kultural, KKN UMY juga adakan nonton bareng bersama bioskop keliling UMY Ahad (2/2).  “Seluruh rangkaian kegiatan  KKN UMY kelompok 155 ini ditujukan untuk menginisiasi masyarakat dalam rangka mengembalikan fungsi masjid di wilayah Dusun Daleman sebagai pusat pembangunan dan pengembangan kapabilitas intelektual umat, kegiatan sosial kemasyarakatan, meningkatkan perekonomian umat, dan menjadi ruang diskusi untuk mencari solusi permasalahan umat terkini,” terang Dosen Pembimbing Lapangan KKN UMY, Chusnul Azhar, SPdI, MPdI.(riz)

- Advertisement -

More articles