Jenazah Covid-19 Harus Diterima dan Diperlakukan dengan Baik

By Suara Muhammadiyah

- Advertisement -

Berita Terbaru

Rektor UNMUHA: PTMA Harus Punya Branding yang Kuat

BANDA ACEH, Suara Muhammadiyah – Unmuha adalah salah satu perguruan tinggi yang merupakan penyumbang pemikiran pendidikan di Indonesia. Universitas Muhammadiyah Aceh memproritaskan...

Saatnya Melangkah Berjamaah

Sudah lelah kita berwacana…Sudah lelah kita berdebat……Sudah lelah kita saling bersaing antar sesama…..Sudah lelah kita saling bermain sendiri-sendiri… KINI...

Lima Poin Pernyataan PP Muhammadiyah terkait New Normal

YOGYAKARTA, Suara Muhammadiyah – Pimpinan Pusat Muhammadiyah mengeluarkan pernyataan sikap terkait dengan pemberlakuan New Normal. Berbagai pemberitaan dan pernyataan Pemerintah tentang “new...

Ikhtiar Perangi Corona, MCCC Bersama Warga hingga Lembaga Mitra

YOGYAKARTA, Suara Muhammadiyah - Wabah Covid-19 telah membawa dampak luas bagi kehidupan warga tidak hanya di Indonesia namun juga dunia secara umum....

Hukum Anak Melihat Aurat Ibu

Pertanyaan: Saya mau bertanya. Salah satu orang yang dapat melihat aurat perempuan adalah anaknya sendiri. Bagaimana hukum seorang anak...
- Advertisement -

YOGYAKARTA, Suara Muhammadiyah – Pasien yang meninggal akibat Covid-19 harus diperlakukan dengan penghormatan yang baik. Menurut Putusan Tarjih Pimpinan Pusat Muhammadiyah, pasien Covid-19 yang meninggal dunia yang sebelumnya telah berikhtiar dengan penuh keimanan untuk mencegah dan mengobati, maka mendapat pahala sebagaimana orang yang mati syahid.

Haedar Nashir Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah meminta agar mereka yang positif terkena Covid-19 disikapi dan diterima dengan baik.

Putusan Pimpinan Pusat Muhammadiyah tentang tuntunan ibadah dalam kondisi darurat Covid-19 menjelaskan bahwa perawatan jenazah pasien Covid-19 sejak meninggal dunia sampai dikuburkan, dilakukan sesuai dengan standar protokol kesehatan yang dikeluarkan oleh pihak berwenang, yaitu dari Kementerian Kesehatan Republik Indonesia tentang pedoman penanggulangan episenter pandemi influenza diantaranya berkaitan dengan pencegahan dan pengendalian infeksi, surveillans, dan pemulasaraan Jenazah.

Surat edaran Direktorat Jendral Bimbingan Masyarakat Islam Kementerian Agama Republik Indonesia juga menghimbau kepada pihak yang berwenang untuk melaksanakan protokol penanganan Covid-19 pada area publik dengan benar. Apabila dipandang darurat dan mendesak, jenazah dapat dimakamkan tanpa dimandikan dan dikafani. Hal ini dilakukan dalam rangka menghindarkan tenaga penyelenggara jenazah dari paparan Covid-19 dengan pertimbangan asas-asas hukum Syariah.

Terkait dengan banyaknya penolakan warga terhadap jenazah yang meninggal akibat terinfeksi Covid-19, Haedar berharap kepada semua pihak untuk berkorban dan menunjukkan keluhuran sikap kemanusiaan dan kebersamaan. “Sikap penolakan yang berlebihan justru tidak menunjukkan keluhuran budi dan solidaritas sosial yang selama ini menjadi kebanggaan bangsa Indonesia,” ujarnya. (diko)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -
- Advertisement -

More articles

- Advertisement -