28.9 C
Yogyakarta
Senin, September 21, 2020

Hajriyanto Y Thohari: Muhammadiyah Berkemajuan Tidak Memandang Jumlah

By Suara Muhammadiyah

- Advertisement -

Berita Terbaru

Berdayakan Potensi Kader, NA Solo Garap Lumbung Ketahanan Pangan

SURAKARTA, Suara Muhammadiyah - Pandemi covid-19 yang tak kunjung berakhir dan cenderung makin signifikan pertambahan jumlah pasien yang positif. Konsekuensinya adalah banyak...

LLHPB ‘Aisyiyah DIY: Perhatikan Ketahanan Tubuh dan Gizi Anak Era Pendemi

YOGYAKARTA, Suara Muhammadiyah – Webinar Seri 3 Lembaga Lingkungan Hidup dan Penanggulangan Bencana (LLHPB) Pimpinan Wilayah ‘Aisyiyah (PWA) DIY dengan tema Edukasi...

Kenaikan Tarif Cukai 30% Hasil Tembakau Untuk Mendukung Pencapaian Target RPJMN Indonesia

JAKARTA, Suara Muhammadiyah - Pada 21 September 2020, Center of Human and Economic Development ITB Ahmad Dahlan Jakarta menyelenggarakan konferensi pers untuk...

Pernyataan Pimpinan Pusat Muhammadiyah Tentang Penanganan Pandemi Covid-19

PERNYATAAN PERS PIMPINAN PUSAT MUHAMMADIYAH NOMOR 20/PER/I.0/H/2020 TENTANG PENANGANAN PANDEMI COVID-19

Pernyataan Pers PP Muhammadiyah: Minta Presiden Pimpin Penanganan Covid-19, Tunda RUU Ciptaker, hingga Tinjau Kembali Pilkada

Pernyataan Pers Pimpinan Pusat Muhammadiyah Nomor 20/Per/I.0/H/2020 Tentang Penanganan Pandemi Covid-19 Sudah lebih dari enam bulan, bangsa Indonesia...
- Advertisement -

Yogyakarta- Ketua Pimpinan Pusat Muhammadiyah yang membidangi Majelis Pemberdayaan Masyarakat, Majelis Lingkungan Hidup, Muhammadiyah Disaster Management Centre, dan LazisMu, Hajriyanto Y Thohari menyatakan bahwa organisasi Muhammadiyah bukanlah ormas yang hanya mementingkan banyaknya jumlah anggota dan kuantitas, tetapi lebih mementingkan pada unsur kualitas dan substansi.

“Betapa banyak kaum minoritas bisa menguasai karena kualitas. Orang non pribumi di Indonesia sangat sedikit tapi mampu menguasai 85 persen aset ekonomi di seluruh Indonesia. Komunitas SJ (Serikat Jesus) dalam agama Katolik juga berjumlah sedikit hanya ribuan orang saja, namun berkualitas dan menjadi rabi di masayarakat,” ungkap Hajriyanto di hadapan ratusan peserta rapat kerja nasional MPM PP Muhammadiyah di Gedung PPPPTK Matematika, Sleman, Yogyakarta pada Sabtu (12/03/2016).

Menurutnya, sudah menjadi hal yang lumrah bagi para agent of change berlaku hukum alam untuk berjumlah sedikit. Jumlah yang sedikit bukan menjadi alasan untuk pesimis. Justru seharusnya menjadi kekuatan untuk meningkatkan kualitas, kapabilitas, dan kapasitas. “Dalam bahasa jawa, ibaratnya ragi.”

Gerakan Islam berkemajuan yang menjadi tagline Muhammadiyah bisa diwujudkan dengan jumlah anggota yang sedikit dan berkualitas. Berkemajuan menurut Hajriyanto, diukur dengan tiga hal, yaitu kemajuan dalam hal semangat, alam pikir, dan selalu beroirentasi pada masa depan; kemajuan yang berarti lebih baik dari sebelumnya; dan kemajuan yang berarti berkeunggulan.

Dikatakannya, bahwa kemajuan yang dibawa oleh Muhammadiyah sudah diakui negara sejak tahun 1961 ketika Soekarno memberikan gelar pahlawan untuk KH. Ahmad Dahlan. Dalam Keppres No. 657 tahun 1961 yang teksnya diyakini disusun sendiri oleh Presiden Soekarno itu menyatakan bahwa gelar pahlawan nasional diberikan karena empat alasan sebagai dasar penetapan. Pertama, KH. Ahmad Dahlan telah mempelopori kebangkitan ummat Islam untuk menyadari nasibnya sebagai bangsa terjajah yang masih harus belajar dan berbuat. Kedua, dengan organisasi Muhammadiyah yang didirikannya, telah banyak memberikan ajaran Islam yang murni kepada bangsanya. Ajaran yang menuntut kemajuan, kecerdasan, dan beramal bagi masyarakat dan umat, dengan dasar iman dan Islam. Ketiga, dengan organisasinya, Muhammadiyah telah mempelopori amal usaha sosial dan pendidikan yang amat diperlukan bagi kebangkitan dan kemajuan bangsa, dengan jiwa ajaran Islam. Keempat, dengan organisasinya, Muhammadiyah bagian wanita (Aisyiyah) telah mempelopori kebangkitan wanita Indonesia untuk mengecap pendidikan dan berfungsi sosial, setingkat dengan kaum pria.

Di bagian lain, mantan wakil ketua MPR ini mengingatkan para peserta rakernas MPM bahwa dakwah dalam pandangan Muhammadiyah itu harus berupa kegiatan yang bersifat liberasi, yaitu membebaskan dan memerdekakan; emansipasi, yaitu mengangkat harkat dan derajat manusia; serta humanisasi atau memanusiakan manusia. (Ribas)

- Advertisement -

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -
- Advertisement -
- Advertisement -

More articles