29.5 C
Yogyakarta
Minggu, Juli 12, 2020

Tafsir Amali dan Gerakan Kesehatan

By Suara Muhammadiyah

- Advertisement -

Berita Terbaru

AS Berikan Sanksi pada Anggota Partai Komunis China terkait Penahanan Muslim Uighur

Suara Muhammadiyah – Amerika Serikat pada Kamis (9/7) telah memberlakukan sanksi terhadap salah seorang politisi China, Chen Quangguo, beserta tiga pejabat senior...

Disambut Haru Keluarga, UMY Umumkan Penerima Beasiswa Dokter Muhammadiyah

YOGYAKARTA, Suara Muhammadiyah – Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (UMY) kembali mengumumkan penerima Beasiswa Dokter Muhammadiyah. Pengumuman disampaikan Rektor UMY Dr Gunawan Budiyanto, MP...

Spirit Baru Suara ‘Aisyiyah

YOGYAKARTA, Suara Muhammadiyah - Dalam rentang perjalanan yang sangat panjang Aisyiyah bersama Suara Aisyiyah telah menunjukkan jati dirinya sebagai gerakan perempuan Islam...

Idul Adha ala Muhammadiyah di Masa Pandemi Covid-19

YOGYAKARTA, Suara Muhammadiyah-Pimpinan Pusat Muhammadiyah mengadakan Pengajian Umum via Zoom bertema “Idul Adha di Masa Pandemi Covid-19” pada 10 Juli 2020. Pengajian...

Turki Resmi Kembalikan Hagia Sophia sebagai Masjid

ANKARA, Suara Muhammadiyah – Turki telah resmi memutuskan untuk mengembalikan Hagia Sophia, salah satu museum bersejarah di Istanbul Turki, sebagai masjid.
- Advertisement -

Oleh: Lutfi Effendi

Berdirinya rumah sakit-rumah sakit Muhammadiyah atau rumah sakit PKU Muhammadiyah  di saentero Nusantara tak lain bibitnya adalah sebuah poliklinik yang dokternya dr. Somowidagdo asli Malang.  Poliklinik kecil di Yogyakarta ini, berkembang menjadi gerakan kesehatan yang merupakan pilar gerakan Muhammadiyah selain gerakan pendidikan.

Pencetus poliklinik ini adalah Bahagian (sekarang Majelis) PKU  (Penolong Kesengsaraan Umum) HB Muhammadiyah dibawah pimpinan Kyai Syuja’. Langkah ini  termasuk dalam perencanaan tatkala Bahagian ini dibentuk pada tahun 1920, meski saat perencanaan adalah hospital (rumah sakit). Sebelum poliklinik berdiri, dokter Somowidagdo bertemu dengan Kyai Dahlan terlebih dahulu sebelum diijinkan menangani poliklinik kesehatan pertama milik Muhammadiyah.

                Saat dikukuhkannya Bahagian PKU oleh  Kyai Dahlan bersama  Bahagian Sekolahan, Bahagian Tabligh dan Bahagian Taman Pustaka pada 17 Juni 1920, Kyai Syuja’ sebagai Ketua memprogramkan membangun hospital (rumah sakit), armenhuis (rumah miskin) dan weeshuis (rumah yatim) sebagai tafsir amali surat Al Maun.  

                Armenhuis dan poliklinik berhasil didirikan sebelum KHA Dahlan wafat, meski Kyai Dahlan tidak sempat menghadiri  saat pembukaan kedua amal usaha tersebut karena sakit  mejelang wafatnya.  Paling tidak Kyai Dahlan sudah dapat membangun pondasi di bidang pendidikan dan di bidang kesehatan yang saat ini merupakan trademark Muhammadiyah.

Tentu menjadi kewajiban Kyai Suja’ untuk meneruskan bangunan gerakan kesehatan setelah Kyia Dahlan wafat pada tahun 1923. Padahal Kyai Suja’ sempat ditertawakan ketika Bahagian PKU ingin membangun Hospital, Armenhuis dan Weeshuis bahkan.

Untuk pembelaan diri atas tertawaan tersebut, Kyai Suja’ mengatakan bahwa dalam Al Qur’an masih tercantum surat Al Maun. Setiap hari surat ini menjadi bacaan di kala shalat, namun sampai saat itu belum ada umat Islam mengambil peran dalam mengamalkan intisari surat Al Maun.

Padahal, kata Kyai Syuja’, banyak orang di luar Islam (bukan orang Islam) yang sudah berbuat menyelenggarakan rumah-rumah panti ashuan untuk memelihara mereka si fakir miskin dan kanak-kanak yatim yang terlantar karena dorongan kemanusian. “Kalau mereka dapat berbuat karena berdasarkan kemanusiaan saja, maka saya heran sekali kalau umat Islam tidak dapat berbuat. Padahal agama Islam adalah agama untuk manusia, bukan untuk yang lain,” katanya, sambil menambahkan kalau mereka dapat berbuat kenapa kita tidak dapat berbuat?

Upaya untuk membangun impiannya terus dialakukan Kyai Syuja’,  tahun 1924 Kyai Syuja’ menghadiri pembukaan poliklinik Muhammafiyah di Surabaya. Dokter yang menggiatkan poliklinik ini dokter Soetomo yang juga pendiri Budi Utomo.

Atas usaha PKU dibawah pimpinan Kyai Sujak, maka tahun 1938 telah berdiri  RS PKU Muhammadiyah di jalan Ngabean (saat ini jalan KHA Dahlan), Panti Asuhan bagi putra di Lowano dan Panti Asuhan Putri di jalan Ngabean serta rumah miskin di Serangan Yogyakarta.

Meskipun telah berdiri rumah sakit Muhammadiyah, tetapi ternyata rumah sakit yang ada belum mampu menangani penyakit yang dideritanya.  Ia harus dirawat di rumah sakit Katolik. Saat itu (tahun 1962) ia mempertanyakan: “Apakah kita orang Islam tidap dapat membuat rumah sakit sebesar ini?”

Saat ini, sejumlah rumah sakit Muhammadiyah telah berkembang menjadi kebanggaan masyarakat. Bahkan RS PKU Surakarta, tahun ini mendapat kepercayaan melahirkan keluarga Presiden Jokowi di tengah perkembangan rumah sakit lain yang modern di Kota Solo,

Rumah Sakit Muhammadiyah memang belum yang menjadi yang terbaik di Indonesia, tetapi sudah dipercaya oleh masyarakat. Mampukah impian Kyia Sujak untuk menjadikan rumah sakit Muhammadiyah sebagai tempat pengobatan segala penyakit yang ada di masyarakat? Tentu jawabannya ada pada penerus gerakan kesehatan saat ini,  terlebih perkembangan teknologi kesehatan sangatlah pesat. Mampukah kita? (***)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -
- Advertisement -

More articles