23.5 C
Yogyakarta
Jumat, Agustus 14, 2020

Kenyataan-kenyataan yang Makin Terasa Pahit

By Suara Muhammadiyah

- Advertisement -

Berita Terbaru

Pengabdian, Dosen Manajemen UMY dan Warga Bausasran Adakan Penghijauan

YOGYAKARTA, Suara Muhammadiyah - Sempitnya lahan tidak menyurutkan keinginan warga RW 11 Bausasran Kecamatan Danurejan Kota Yogyakarta untuk menghijaukan wilayahnya.

Asah Kreativitas, PMM UMM Ajari Anak-Anak Seni Kolase

BLITAR, Suara Muhammadiyah - Kelompok Pengabdian Mahasiswa untuk Masyarakat (PMM) Universitas Muhammadiyah Malang melakukan pengabidan masyarakat dengan mengajari anak-anak membuat kolase. Kegiatan...

Dosen FEB UMY Latih Jamaah Pengajian Membuat Kain Shibori

YOGYAKARTA, Suara Muhammadiyah – Pengabdian masyarakat merupakan salah satu bentuk kewajiban dalam Catur Dharma Perguruan Tinggi. Disamping itu pengabdian masyarakat di era...

Semua Siswa Dapat, SMK Mutu Tegal Bagikan Perdana Plus Kuota untuk PJJ

TEGAL, Suara Muhammadiyah - Bentuk pelayanan selama diberlakukannya Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) dalam masa covid 19. SMK MUTU Tegal berikan kartu perdana...

Islam, Alam, dan Tugas Manusia

Alam akan membawa manfaat dan berkah bagi manusia, manakala telah melaksanakan tugasnya terhadap alam, yakni mengembalikan alam ke jalan yang benar. Yakni...
- Advertisement -

Mustofa W Hasyim

 

TAK

 

Ini zaman tak namanya:

Pemimpin kok tak memimpin

Komandan kok tak ngomandani

Ulama kok tak alim

Wakil rakyat kok tak mewakili

Partai kok tak martaini

Kemajuan kok tak memajukan

Kemakmuran kok tak memakmurkan

Keadilan kok tak berkeadilan

Kesejahteraan kok tak menyejahterakan

Demokrasi kok tak mendemokrasikan

Kemerdekaan kok tak memerdekakan

 

Ini zaman tak yang taknya telah menjadi tak tak juga

Pendidikan kok tak mendidik

Guru kok tak mengguru

Murid kok tak memurid

Kejujuran kok tak jujur

Ujian kok tak ujian

Janji kok tak menjanjikan

Sumpah kok tak sumpah

Kentut kok tak kentut

Gagah kok tak gagah

Pidato kok tak pidato

Berdiri kok tak berdiri

Bangun kok tak bangun

Malu kok tak malu

Sadar kok tak sadar

. 2011

 

Puisi di atas mengisyaratkan  bahwa sungguh banyak yang tidak berfungsi di sekitar kita. Jalan raya yang seharusnya berfungsi melancarkan orang bepergian malah menjadi pusat kemacetan. Angkutan umum nyaris lumpuh, yang bergerak di jalan-jalan adalah angkutan tidak umum. Angkutan umum (di Yogya) yang dulu melewati 17 jalur kini tersisa 5 jalur. Jalur yang lain menghilang,

Lampu lalu lintas disepakati sebagai alat mengatur orang berlalu lintas, tetapi banyak yang kemudian menjadikan lampu lalu lintas tidak berfungsi. Lampu hijau menyala kendaraan dikebut, lampu kuning makin ngebut, lapu merah ngebut  banget.

Trotoar dibangun di dua pinggir jalan raya dipruntukkan untuk pejalan kaki, menjadi ruang publik. Tetapi di trotoar pula, halte Trans Jogja didirikan, motor pakir melintang, barang dagangan digangkan, warung didirikan, mobil diparkir, dan trotoar diubah menjadi bagian dari gedung, jadi lahan parkir untuk mobil para tamu gedung itu.

Alangkah susah berjalan di trotoar, terpaksa harus mengalah dengan orang yang mengubah ruang publik ini menjadi ruang komersial. Karena mereka yang aktif di trotoar ini ditarik karcis atau retribusi, maka mereka pun merasa aman dan sah melakukan aktivitas komersial disitu. Kepentingan umum dikalahkan oleh kepentingan khusus.

Sementara itu kalau kita keliling kota maka setiap hari kita bisa pangling. Sudut kota yang dulu rimbun sekarang sudah panas, berdirilah jajaran ruko demi ruko. Rumah hunian yang semula rapi, teduh dan di berjajar di pinggir jalan menjadi pemandangan elok, sekarang hilang, menjadi potongan-potongan gedung, hotel, rumah makan, bank-bank, di sana-sini toko swalayan berjejaring menghimpit warung di kampung.

Padahal kehidupan yang hakiki dan denyut hidup yang asli sebuah kota ada di dalam kampung. Kalau warga kampung terlayani dan tercukupi kebutuhanya, maka jiwa kampung dan jiwa kota pun akan terjaga. Akan tetapi kalau kampung ditindas oleh jalan raya dan gedung-gidung di pinggirnya, warga kampung sesak nafas dan sesak jiwa.

- Advertisement -

1 KOMENTAR

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -
- Advertisement -

More articles