23.2 C
Yogyakarta
Senin, Agustus 10, 2020

Respon Banjir Bengkulu, MDMC Fokus Sektor Kesehatan dan Pendidikan

By Suara Muhammadiyah

- Advertisement -

Berita Terbaru

Lazismu Medan Jaring Milenial Berdayakan UMKM

MEDAN, Suara Muhammadiyah - Pembinaan UMKM menjadi demikian ditengah hawa resesi yang semakin panas. UMKM memiliki dayatahan dalam menghadapi guncangan ekonomi. Hal itu...

Uji Kompetensi 14 Skema LSP UMP Bersama BNSP

PURWOKERTO, Suara Muhammadiyah - Lembaga Sertifikasi Profesi Universitas Muhammadiyah Purwokerto tengah melakukan penambahan ruang lingkup LSP. Hal in ditandai...

Peduli UMKM di Saat Pandemi, KKN 117 UMY Kembangkan Potensi Batik Trisno Idaman

BANTUL, Suara Muhammadiyah - Tim 117 Kuliah Kerja Nyata (KKN) Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (UMY) melakukan pengabdian masyarakat di Batik Trisno Idaman.  Sebuah...

UMSU Dampingi Peningkatan Kualitas Ponpes Kwala Madu

MEDAN, Suara Muhammadiyah - Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara berkomitmen mendamping pengelolaan dan pengembangan pendidikan pesantren modern Kwala Madu, Langkat.

Mencegah Cyber Bullying Dimulai dari Keluarga

YOGYAKARTA, Suara Muhammadiyah - Perkembangan internet yang semakin cepat dan meluas memunculkan berbagai dampak, tidak hanya positif tetapi juga negatif. Salah satu...
- Advertisement -

YOGYAKARTA, Suara Muhammadiyah – MDMC Bengkulu lakukan respon banjir Bengkulu dari sejak Sabtu (27/04) lalu. Respon MDMC Bengkulu ini banyak disupport oleh ibu – ibu ‘Aisyiah dan mahasiswa IMM Universitas Muhammadiyah Bengkulu, serta koordinasi bersama BPBD Daerah dan Lazismu Bengkulu.

“Kronologinya pada malam Jumat, hujan memang sangat lebat dan begitu lama, saat sore air memang sudah naik, sehingga ketika Sabtu subuh air dengan sangat cepat mengenai Kota Bengkulu. Banjir mengenai sebagian tempat yang berada di sisi sungai Bengkulu,” ucap Agus Widiarto, selaku Ketua MDMC Bengkulu.

Senin (29/04) MDMC melakukan pendistribusian nasi bungkus sebanyak 650 bungkus nasi kepada penyintas Kota Bengkulu, dan pendataan 4 sekolah di Kota Bengkulu sekaligus pembersihan sekolah di SDN 68 Bengkulu. Selain itu MDMC lakukan koordinasi bersama F-PRB Bengkulu dan Diknas Provinsi Bengkulu. “Di Kota Bengkulu sendiri terdapat 3 orang anak meninggal dunia karena terbawa arus banjir, kemudian banjir juga memberikan dampak kerugian alat elektronik rumah tangga yang rusak karena terendam air, beberapa sekolah juga terendam total termasuk dokumen sekolah dan peralatan sekolah,” ujar Agus.

Namun di Kabupaten Bengkulu masih banyak tempat yang belum bisa ditembus karena banjir di kabupaten cenderung deras sehingga menyebabkan beberapa desa jalannya tertutup longsor. Seperti di Kab. Bengkulu Utara dan Kab. Bengkulu Tengah kedua tempat tersebut terhalang oleh longsor, sehingga MDMC mengirimkan tim assesment di dua titik tersebut agar dapat diberikan pelayanan dan bantuan. Di Kabupaten juga terdapat 15 orang meninggal dunia akibat banjir dan longsor, selain itu teridentifikasi 3 orang lainnya belum ditemukan. Saat ini tim MDMC sedang melakukan evakuasi korban lagi.

Pada Senin (29/04) di Kab. Bengkulu Tengah telah dilakukan pelayanan kesehatan oleh FIKES UMB dan Aisyiah Wilayah Bengkulu dengan penerima manfaat sebanyak 59 orang, penyakit yang ditimbulkan akibat banjir berupa gatal – gatal dan sakit kepala. Pelayanan tersebut bertempat di Desa Talang Empat, Kecamatan Talang Empat.

“Saat ini lokasi banjir di kabupaten masih terendam, sehingga sekolah – sekolah disana masih diliburkan karena alat sekolahnya terendam semua” ungkap Agus terkait banjir di kabupaten. Dengan begitu fokus MDMC Bengkulu nanti ada pada sektor kesehatan dan pendidikan. MDMC akan melakukan assesment ke sekolah – sekolah terkait data siswa untuk pendistribusian bantuan alat sekolah. (Azza)

- Advertisement -

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -
- Advertisement -
- Advertisement -

More articles