24.2 C
Yogyakarta
Kamis, Juli 16, 2020

Meminimalkan Kerugian Jika Terjadi Bencana

By Suara Muhammadiyah

- Advertisement -

Berita Terbaru

Ospek UMP Digelar Daring, Rektor Jamin Tetap Seru

PURWOKERTO, Suara Muhammadiyah - Universitas Muhammadiyah Purwokerto (UMP) sebentar lagi akan mamasuki tahun ajaran baru. Pengenalan Kehidupan Kampus Mahasiswa Baru (PKKMB) atau...

AMM Pinrang Kembali Rilis Usaha Baru

PINRANG, Suara Muhammadiyah - Setelah sukses menjalankan usaha "BerasMu" yang bergerak di bidang pangan. Angkatan Muda Muhammadiyah (AMM) Pinrang kembali melauncing usaha...

STKIP Muhammadiyah Bogor Beri Kompensasi di Masa Pandemi

BOGOR, Suara Muhammadiyah - Pandemi Covid 19 yang telah melanda Indonesia sekitar empat bulan lamanya telah mengakibatkan efek yang luar biasa ke...

MBS Mas Mansyur Ngawi dan PCM Widodaren Sowan ke Wakil Bupati

NGAWI, Suara Muhammadiyah - Dalam rangka untuk mensosialisasikan MBS Mas Mansyur Ngawi Tim pendiri MBS Mas Mansyur Ngawi silaturohim ke Wakil Bupati...

Tiga Puluh Auditor Mutu Akademik Unismuh Ikuti Penyegaran

MAKASSAR, Suara Muhammadiyah - Sebanyak 30 auditor mutu akademik Unismuh Makassar, ikut penyegaran secara virtual Kamis pagi (16/7/2020). Kegiatan...
- Advertisement -

SERANG, Suara Muhammadiyah – Puncak Ekspedisi Destana Tsunami 2019 BNPB yang mana MDMC menjadi salah satu peserta utamanya berlangsung pada Rabu (14/8). Puncak acara ditandai dengan upacara yang dihadiri oleh Ketua BNPB di Letjen TNI Doni Monardo di lapangan Hotel Marbella Anyer, Serang, Banten.

MDMC yang mengirim satu tim dalam ekspedisi ini, melanjutkan ekspedisi dengan melaksanakan diskusi penyusunan rencana kontijensi tsunami di sepanjang pantai selatan Pulau Jawa bertempat Politeknik Kesehatan Aisyiyah Banten di Serang yang diikuti para perwakilan dari MDMC PP Muhammadiyah, PWM, dan PDM.

Diskusi dibuka oleh Wakil Ketua MDMC PP Muhammadiyah Dr Rahmawati Husein yang dalam sambutannya menyampaikan bahwa tsunami meskipun frekuensinya rendah, tapi menyebabkan kerugian tertinggi. “Delapan puluh persen bencana yang terjadi akhir-akhir ini masuk kategori bencana hidrometeorologi berupa puting beliung, banjir dan longsor, sementara tsunami hanya sedikit, namun korbannya justru terbanyak,” katanya.

Penyusunan rencana kontijensi tsunami selatan Pulau Jawa ini menjadi langkah awal MDMC dalam menyiapkan antisipasi terhadap potensi ancaman tsunami yang akhir-akhir ini viral di media massa pasca pernyataan Peneliti Balai Pengkajian Dinamika Pantai Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) Widjo Kongko tentang potensi terjadinya gempa megathrust.

Seperti diketahui, banyak warga dan Amal Usaha Muhammadiyah (AUM) yang terletak di zona merah tsunami sepanjang pantai selatan Jawa. Yogyakarta terutama di Bantul dan Kulonprogo menjadi daerah yang banyak terdapat AUM. Disusul Kebumen, Cilacap juga cukup banyak AUM disana.

Sampel di Cilacap saja, terdapat 27 AUM di kota tersebut yang masuk zona merah dari TK ABA hingga gedung dakwah Muhammadiyah yang nilainya total milliaran. Belum lagi daerah lain.

Mengingat begitu banyak potensi kerugian yang akan diderita Muhammadiyah jika terjadi tsunami, maka tidak ada jalan lain selain mempersiapkan diri sebaik-baiknya guna meminimalkan kerugian jika gempa dan tsunami besar benar-benar terjadi. (Sapari)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -
- Advertisement -

More articles