31 C
Yogyakarta
Kamis, Agustus 6, 2020

Solusi Pemanfaatan Batok Kelapa, Inovasi Karya Mahasiswa KKN UMY

By Suara Muhammadiyah

- Advertisement -

Berita Terbaru

Terbaik di Jawa Timur, UMM Kampus Swasta Terbaik Kedua di Indonesia versi Unirank

MALANG, Suara Muhammadiyah - Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) masuk dalam jajaran universitas terbaik di Indonesia. Lembaga perangkingan perguruan tinggi internasional, 4 International...

SMK Mutu Tegal Unggul, Jadi Pusat Studi Banding

TEGAL, Suara Muhammadiyah - SMK Muhammadiyah  1 (SMK Mutu) Kota Tegal merupakan salah satu Sekolah Menengah Kejuruan Muhammadiyah unggul di Jawa Tengah....

Haedar Nashir Ajak Warga Bermitra dengan BulogMU

YOGYAKARTA, Suara Muhammadiyah - Dalam kunjungannya ke Grha Suara Muhammadiyah, Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah, Haedar Nashir, menyempatkan melihat lokasi BulogMU pusat...

FKKS Muhammadiyah Jateng Gelar Rakor, Fokuskan Tiga Pembahasan

SEMARANG, Suara Muhammadiyah - Forum Komunikasi Kepala sekolah Muhammadiyah Jawa Tengah gelar Rapat koordinasi di Semarang pada Rabu, 5 Agustus 2020. Dihadiri...

Mentari Covid-19, Upaya Ekstra Muhammadiyah Tangani Wabah

YOGYAKARTA, Suara Muhammadiyah - Adanya perkembangan kasus wabah Covid-19 yang terus meningkat di Indonesia, membuat Muhammadiyah tidak bisa tinggal diam. Sebagai organisasi...
- Advertisement -

BANTUL, Suara Muhammadiyah – Batok kelapa merupakan limbah pertanian yang belum termanfaatkan secara optimal. Penanganan batok kelapa diperkirakan dapat menjadi solusi terbaik dengan mengkonversinya menjadi asap cair.

Mahasiswa KKN 018 UMY memiliki inisiatif dan inovasi dengan memanfaatkan batok kelapa sebagai salah satu potensi yang ada di Dusun Proketen, Trimurti, Srandakan, Bantul.

Inovasi mahasiswa UMY tersebut terimplementasikan dalam workshop “Pengolahan Batok Kelapa Menjadi Asap Cair” yang bertempat di Balai Dusun Satria Proketen (02/02).

Batok kelapa tersebut dikonversi dengan pirolisis dan distilasi. Pirolisis adalah proses pemanasan suatu zat tanpa adanya oksigen sehingga terjadi penguraian komponen-komponen penyusun batok kelapa, sedangkan distilasi adalah pemurnian dengan pemanasan dan penguapan.

Hal tersebut merupakan konsep bioindustri yang zero waste, sehingga semua hasil dari asap cair dapat dimanfaatkan mulai dari grade 1, grade 2, dan grade 3. Grade 1 dapat dimanfaatkan sebagai pengawet alami makanan. Grade 2 dapat dimanfaatkan sebagai formalin. Sedangkan grade 3 dapat dimanfaatkan sebagai bio-pestisida.

Kegiatan ini juga mendapatkan apresiasi dari warga, “kami warga Dusun Proketen berterimakasih atas ilmu dan hibah alat yang diberikan oleh mas dan mbak KKN 018 UMY yang diharapkan dapat mampu memberikan nilai tambah bagi kami khususnya kelompok tani”, tutur Pagi selaku anggota Lembaga Pemberdayaan Masyarakat Desa (LPMD).

Dosen pembimbing kelompok KKN 018 yaitu Filosa Gita Sukmono menjelaskan bahwa ide ini muncul karena kelompok KKN UMY melihat banyak pohon kelapa di dusun ini, akan tetapi batoknya belum dimanfaatkan secara maksimal, “Alat ini mudah-mudahan bisa menjadi solusi pemanfaatan batok kelapa di dusun Prokerten”, pungkasnya.(Riz)

- Advertisement -
- Advertisement -
- Advertisement -
- Advertisement -

More articles