Cegah Meluasnya Covid-19, MCCC Sleman Semprot Disinfektan Pasar Godean

Dok Arif/SM

SLEMAN, Suara Muhammadiyah – Pandemi Covid-19 telah menjadi ancaman nyata seluruh dunia, penyebaran virus yang sangat cepat menuntut semua pihak berupaya untuk mencegah agar tidak semakin banyak orang yang tertular.

Muhammadiyah Covid-19 Command Center (MCCC) Sleman yang bertugas mengkoordinasikan seluruh aktivitas Muhammadiyah dalam membantu pemerintah melawan penyebaran Virus Corona khususnya di wilayah Godean telah bergerak langsung dilapangan. Upaya yang telah dilakukan antara lain penyuluhan ke pusat-pusat kegiatan masyarakat seperti pasar yang hingga saat ini masih banyak didatangi oleh warga untuk beraktivitas.

Kemudian juga melakukan penyemprotan desinfektan pada fasilitas publik seperti tempat ibadah, pasar dan lokasi-lokasi yang sering dijadikan tempat berkumpulnya masyarakat, juga penyebaran info melalui media sosial secara masif.

Menurut H. Darojat Noor, Koordinator MCCC Godean sebagai warga persyarikatan terpanggil untuk berbuat untuk masyarakat terutama terkait dengan wabah Covid19 ini, seperti di Pasar Godean.

“Atas permintaan Paguyuban Pedagang Pasar Godean melalui Ketua Paguyuban Pasar Bapak Rubianto yang meminta kepada team untuk melakukan penyemprotan disinfektan menyeluruh karena selama ini penyemprotan yg dilakukan selama ini belum secara menyeluruh Area Pasar Godean baik dalam maupun Luar Pasar,” ungkap Darojat, Sabtu, 11 April 2019.

Kegiatan ini juga menggandeng team MCCC PDM Sleman  beserta sejumlah 20 relawan dengan menggunakan alat semprot disinfektan dengan bahan yang aman bagi manusia dan juga menggunakan alat Perlindungan diri yang lengkap untuk para relawan yang bertugas.

Muhammadiyah Covid-19 Command Center kabupaten Sleman melalaui slaah satu pelaksananya, yaoitu Fauzan Yakhsya menyampaikan MCCC melakukan sosialisasi perilaku hidup sehat, penyemprotan disinfektan dan sosialisasi social distancing di sejumlah Amal usaha Muhammadiyah (AUM) dan Masjid serta literasi tentang Covid19 di 17  Kecamatan. “Juga mulai menyiapkan program lumbung pangan untuk antisipasi dampak pandemi yang diperkirakan cukup lama dan mengakibatkan pengaruh yang tidak kecil terutama untuk masyarakat dhuafa dan rentan,” pungkasnya. (Arif)

Baca Juga:   Peran Tabligh dalam Dakwah Pencerahan ‘Aisyiyah