Shalat Ghaib setelah Lewat Satu Bulan

Shalat Membaca Surat pada Rakaat Ketiga dan Keempat
Shalat Ilustrasi Dok Shutterstock

Pertanyaan:

Assalamu ‘alaikum wr. wb.

Berhubung kesulitan komunikasi maka kami baru menerima berita kematian seorang saudara dua bulan setelah hari kematiannya. Apakah sah shalat ghaib yang dilakukan dua bulan setelah kematian seseorang? Dari beberapa rujukan kami mendapati bahwa Rasulullah pernah melaksanakan shalat ghaib satu bulan setelah kematian, sehingga kami menganggap waktu satu bulan itu adalah jangka waktu terlama untuk melaksanakan shalat ghaib.

Kami mengharapkan petunjuk atas hal ini. Terima kasih atas perhatian saudara.

Wassalamu ‘alaikum wr. wb.

Munandar Joyoseputro (disidangkan pada Jum’at, 17 Rajab 1438 H / 14 April 2017)

Jawaban:

Wa ‘alaikumussalam wr. wb.

Terima kasih atas pertanyaan saudara kepada kami Tim Fatwa Majelis Tarjih dan Tajdid Pimpinan Pusat Muhammadiyah. Sebelum kami menjawab pertanyaan saudara perlu disampaikan terlebih dahulu tentang istilah ghaib. Secara bahasa ghaib adalah sesuatu yang tidak kelihatan, tersembunyi atau tidak nyata. Sedangkan yang dimaksud shalat ghaib adalah shalat yang dilakukan kepada jenazah di suatu tempat atau daerah yang tidak ada di hadapan secara langsung orang yang melakukan shalat jenazah.

Agama telah mengatur tentang kewajiban kaum muslimin terhadap kematian yang menimpa saudaranya muslim dengan cara melaksanakan empat perkara yaitu memandikan, mengkafani, menshalatkan dan menguburkan. Kewajiban itu kemudian dikenal dalam fikih sebagai fardhu kifayah yakni kewajiban yang dilakukan oleh salah seorang atau sebagian orang sehingga terlepaslah hukuman bagi mereka yang tidak memiliki waktu dan kesempatan untuk melaksanakan fardhu kifayah tersebut.

Perlu kami sampaikan pertanyaan yang saudara tanyakan berkaitan dengan shalat ghaib telah kami ulas pada buku Tanya Jawab Agama jilid 1 hal. 103-104 (shalat ghaib) dan jilid 3 hal. 189 (shalat ghaib bagi yang tidak dikenal di akhir hayatnya), hal. 192 (shalat ghaib tidak di kuburan). Namun demikan kami akan menjawab lebih jelas lagi sesuai dengan pertanyaan saudara sebagai berikut.

Hukum Shalat Ghaib

Hukum shalat jenazah secara ghaib telah terjadi perbedaan pendapat di kalangan ulama, hal itu terjadi karena perbedaan cara pandang dalam mengartikan istilah ghaib dan pemahaman terhadap suatu hadits. Perbedaan ini pun terjadi di kalangan ulama Muhammadiyah sendiri dikarenakan belum ditetapkannya dalam suatu putusan seperti Musyawarah Nasional (Munas) Tarjih. Adapun beberapa dalil yang dijadikan dasar baik bagi ulama yang membolehkan shalat ghaib maupun yang menolaknya, dilandaskan pada hadits-hadits berikut,

عَنْ جَابِرٍ رَضِىَ اللهُ عَنْهُ أَنَّ النَّبِىَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ صَلَّى عَلَى أَصْحَمَةَ النَّجَاشِىِّ فَكَبَّرَ أَرْبَعًا [رواه البخارى].