Allah Memperkenalkan Diri (19) Pencipta Manusia

Oleh: Lutfi Effendi

Al-Qur’an adalah kitabullah  (kitab Allah). Diturunkan pertama kali di bulan Ramadhan diperuntukkan bagi manusia. Karenanya, selama Ramadhan ini, penulis akan menyajikan bagaimana Allah memperkenalkan dirinya kepada manusia lewat Al-Qur’an. Tentu hanya sebagian saja yang bisa disajikan selama 30 hari di bulan Ramadhan ini.

 Tulisan kali ini akan membahas Qs Al Baqarah ayat 21:

يٰٓاَيُّهَا النَّاسُ اعْبُدُوْا رَبَّكُمُ الَّذِيْ خَلَقَكُمْ وَالَّذِيْنَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُوْنَۙ

yā ayyuhan-nāsu’budụ rabbakumullażī khalaqakum wallażīna ming qablikum la’allakum tattaqụn

Wahai manusia! Sembahlah Tuhanmu yang telah menciptakan kamu dan orang-orang yang sebelum kamu, agar kamu bertakwa.

Ayat ini merupakan ayat seruan pertama yang ada dalam Al Qur’an dilihat dari urut-urutan awal ayat Al Qur’an. Yang diseru pertama kali adalah manusia, di mana Al Qur’an memang diturunkan untuk membimbing manusia agar berada di jalan lurus, jalan takwa.

Di dalam ayat ini, Allah memberitahu kepada manusia, bahwa ialah Al-Khalik yang menciptakan manusia. Tidak hanya manusia sekarang, tetapi manusia masa lalu dan masa yang akan datang  (rabbakumullażī khalaqakum wallażīna ming qablikum). Ketika Allah menyebut dirinya Rob, maka selain menciptakan juga memelihara. Dalam hal ini, kehidupan manusia dipelihara oleh Allah,

Manusia merupakan unsur utama yang ada di alam ini. Allah  Ar Rahman sebagai pencipta alam ini dalam memelihara manusia juga memberikan petunjuk kepada manusia (simak Allah Memperkenalkan Diri (9) dan Allah Memperkenalkan Diri (16) ) Ini semua merupakan upaya Allah agar manusia tetap berada di jalan lurus secara mandiri.

Mengenai penciptaan manusia ini,  Rasulullah saw. di dalam hadits menyatakan sebagai berikut.

عَنْ اَبِيْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ عَبْدِ اللهِ بْنِ مَسْعُوْدٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ: حَدَّثَنَا رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَهُوَ الصَّادِقُ الْمَصْدُوقُ  إِنَّ أَحَدَكُمْ يُجْمَعُ خَلْقُهُ فِى بَطْنِ أُمِّهِ أَرْبَعِيْنَ يَوْمًا ثُمَّ يَكُوْنُ فِيْ ذَلِكَ عَلَقَةً مِثْلَ ذَلِكَ ثُمَّ يَكُوْنُ فِيْ ذَلِكَ مُضْغَةً مِثْلَ ذَلِكَ ثُمَّ يُرْسَلُ الْمَلَكُ فَيَنْفُخُ فِيْهِ الرُّوْحَ وَيُؤْمَرُ بِأَرْبَعِ كَلِمَاتٍ بِكَتْبِ رِزْقِهِ وَأَجَلِهِ وَعَمَلِهِ وَشَقِىٌّ أَوْ سَعِيْدٌ فَوَالَّذِى لاَ إِلَهَ غَيْرُهُ إِنَّ أَحَدَكُمْ لَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ الْجَنَّةِ حَتَّى مَا يَكُونَ بَيْنَهُ وَبَيْنَهَا إِلاَّ ذِرَاعٌ فَيَسْبِقُ عَلَيْهِ الْكِتَابُ فَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ النَّارِ فَيَدْخُلُهَا وَإِنَّ أَحَدَكُمْ لَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ النَّارِ حَتَّى مَا يَكُونَ بَيْنَهُ وَبَيْنَهَا إِلاَّ ذِرَاعٌ فَيَسْبِقُ عَلَيْهِ الْكِتَابُ فَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ الْجَنَّةِ فَيَدْخُلُهَا. (رواه البخاري ومسلم)

Baca Juga:   Meluaskan Hati untuk Mensyukuri Takdir Ilahi

Dari Abi Abdirrahman Abdillah bin Mas’ud r.a., ia berkata, Rasulullah saw. yang dialah orang yang jujur dan terpercaya pernah bercerita kepada kami.

“Sesunggunya setiap kalian dikumpulkan penciptaannya dalam rahim ibunya selama empat puluh hari (berupa nutfah/sperma), kemudian menjadi alaqah (segumpal darah) selama waktu itu juga, kemudian menjadi mudghah (segumpal daging) selama waktu itu pula, kemudian Allah mengutus malaikat untuk meniupkan ruh kepadanya dan mencatat empat perkara yang telah ditentutkan yaitu; rezekinya, ajal, amal perbuatan, dan sengsara atau bahagianya.

Maka demi Allah yang tiada Tuhan selain-Nya, sesunggguhnya ada seseorang di antara kalian beramal dengan amalan penghuni surga, sehingga tidak ada jarak antara dirinya dengan surga kecuali sehasta saja, namun ketetapan (Allah) mendahuluinya, sehingga ia beramal dengan amalan ahli neraka, maka ia pun masuk neraka.

Ada seseorang di antara kalian beramal dengan amalan ahli neraka, sehingga tidak ada jarak antara dirinya dengan neraka kecuali sehasta saja, namun ketetapan (Allah) mendahuluinya, sehingga ia beramal dengan amalan penghuni surga, maka ia pun masuk surga.”  (HR Al Bukhari dan Muslim).

Lalu apa yang bisa kita ambil dari pelajaran di atas? Bahwa Allah menciptakan kita itu juga akan memeliharanya, termasuk memelihara dari jilatan api neraka. Karenanya, Allah berkali-kali menegaskan  akan memberi petunjuk kepada manusia agar tetap berada di jalan yang lurus sehingga akan menikmati surga sebagaimana yang disebut dalam hadits di atas. Tetapi jika kita abai akan petunjuk Allah maka kita bisa tersesat jalan ke neraka. Naudzubillah Min Dzalik. Waallahu a’lam bisshawab  (***)