Diingatkan, Sekolah Muhammadiyah Jangan Jadi Kluster Penyebaran Covid-19

dr Delyuzar Haris Foto Dok Syaiful Hadi/SM

MEDAN, Suara Muhammadiyah – Ketua Muhammadiyah Covid-19 Comand Center Kota Medan dr Delyuzar mengingatkan agar amal usaha pendidikan Muhammadiyah, seperti PAUD/ TK ABA/ Madrasah, SD, SMP, SMA  dan PT jangan menjadi kluster penyebaran Covid-19.

Peringatan Delyuzar berkaitan dengan era New Normal yang didengungkan pemerintah dalam program relaksasi bidang ekonomi.

Alasan Delyuzar adalah wabah Covid masih berada di tengah kita dan kita tak tau siapa diantaranya yang menjadi transmisi. Saat New Normal disikapi banyak masyarakat dengan sikap yang tidak lagi disiplin dengan protokol kesehatan, maka saat itupulalah kekuatiran Covid akan meledak. Dan ternyata  paska Idul Fitri, curva kasus positif mengalami kenaikan yang signifikan.

Menyinggung amal usaha pendidikan Muhammadiyah, Delyuzar mengatakan, mumpung saat ini proses beajar masih dilakukan dengan pola daring, saatnya Muhammadiyah menyiapkan protokol kesehatan di dunia pendidikan. Agar pada saatnya nanti harus melakukan sistem belajar langsung (offline) maka protokol kesehatan itu bisa diimplementasikan.

“Ngeri kalau sekolah menjadi cluster baru penyebaran Covid dan itu sekolah Muhammadiyah pula,” jelas Delyuzar.

Sebagai Ketua MCCC Kota Medan Delyuzar merencanakan untuk melakukan program edukasi kepada kepada Majelis Dikdasmen, Para Kepala Sekolah untuk menyamakan visi bagaimana meneterapkan protokol kesehatan di sekolah. Delyuzar belum menyebutkan jadwal karena masih dalam tahap persiapan program. (Syaifulh/Riz)

Baca Juga:   Workshop Kebencanaan LPB Kota Yogyakarta Menuju Masyarakat Tangguh Bencana