Hukum Mengalihkan Dana Kurban untuk Pembangunan Ruang Belajar

Sekalipun dana kurban itu dapat dialihkan niatnya untuk membangun faslitas ibadah maupun lembaga pendidikan, atas seizin dan keikhlasan calon shahibul kurban, namun di sisi lain jangan sampai hak fakir miskin secara keseluruhan untuk mendapatkan kebahagiaan dan distribusi daging hewan kurban tidak diperhatikan

Pertanyaan:

Assalamu’alaikum. wr. wb.

Pimpinan Cabang Muhammadiyah Kuantan Hilir Kabupaten Kuantan Singingi Provinsi Riau, saat ini terhenti melanjutkan Pembangunan RKB SD-IT karena ketiadaan dana. Sementara ruang belajar yang ada cuma 2 (dua) sedangkan rombongan belajar ada 3 (tiga) kelas. Cara yang dapat kami lakukan dalam waktu singkat adalah mengalihkan dana qurban pimpinan maupun anggota Muhammadiyah, Aisyiyah, dan simpatisan untuk pembangunan RKB tersebut. Yang berarti tahun ini kami tidak berqurban.

Pertanyaan: Bolehkah cara tersebut dapat kami lakukan? Sebab kalau pembangunan (RKB) tersebut tidak berlanjut, maka alamat SD-IT Muhammadiyah berangsur-angsur akan ditinggal orang tua murid yang selalu mempertanyakan nasib kelanjutan sekolah anak mereka. Keadaan murid kelas I 22 orang, kelas II 14 orang, kelas III 16 orang.

Muslim Aris, Kuantan Hilir Kabupaten Kuantan Singingi Propinsi Riau (Disidangkan pada Jum’at, 18 Zulkaidah 1438 H / 11 Agustus 2017 M)

Jawaban:

Wa ’alikumussalam Wr. Wb.

Bapak Drs. H. Muslim Aris yang semoga dirahmati Allah swt, sungguh mulia dan besar perhatian bapak terhadap keberlangsungan lembaga pendidikan yang dikelola oleh Pimpinan Cabang Muhammadiyah Kuantan Hilir. Semoga Allah swt memberikan kemudahan dan solusi atas persoalan yang sedang dihadapi oleh Pimpinan Cabang di tempat bapak, dan bapak senantiasa diberi kesehatan dan kekuatan untuk menjalankan amanah tersebut.

Terkait dengan pertanyaan bapak tentang hukum mengalihkan dana kurban untuk pembangunan ruang belajar SD-IT Muhammadiyah, pertanyaan yang hampir sama pernah dijawab oleh divisi Fatwa Majelis Tarjih Muhammadiyah tentang pemanfaatan dana dan daging hewan kurban untuk pembangunan sarana ibadah yang dimuat di Majalah Suara Muhammadiyah No. 10 tahun ke-92/2007. Namun dalam pertanyaan tersebut hanya menggunakan sebagian dari dana atau 1 ekor hewan kurban saja, sehingga ibadah kurban masih tetap bisa dilaksanakan sebagaimana mestinya. Sedangkan dalam pertanyaan bapak disebutkan tentang penggunaan seluruh dana kurban, sehingga kurban tidak dapat dilaksanakan secara total. Oleh sebab itu, kami perlu menjelaskan lebih lanjut terkait dengan pertanyaan bapak tersebut, termasuk pertimbangan-pertimbangan yang diperlukan.

Baca Juga:   Fungsi Sutrah Dalam Shalat

Makna Kurban

Perlu dipahami, bahwa kurban merupakan salah satu ajaran Islam yang diperintahkan kepada setiap muslim yang memiliki kemampuan untuk menyembelih hewan kurban dengan jenis dan kriteria tertentu, pada hari tertentu (yaumun-nahri dan ayyamut-tasyrik) dalam rangka mendekatkan diri kepada Allah swt. Berdasarkan penjelasan tersebut, maka orang yang mengalihkan dana kurbannya untuk sesuatu yang lain seperti pembangunan sarana ibadah dan sekolah, tentu tidak dapat disebut berkurban, namun ia mendapatkan pahala karena keikhlasannya menyumbang untuk pembangunan fasilitas tersebut, dan juga mendapatkan pahala karena niat awalnya ingin berkurban. Namun karena adanya sekolah yang jauh lebih membutuhkan dan mendesak, lalu dana yang semestinya untuk berkurban dia alihkan untuk pembangunan sekolah yang sangat dibutuhkan oleh masyarakat.

Sedangkan jika Pimpinan Cabang Muhammadiyah yang bertindak sebagai panitia kurban telah mengumpulkan dana dari pimpinan maupun anggota Muhammadiyah, Aisyiyah dan simpatisan untuk keperluan kurban, namun setelah dana kurban terkumpul Pimpinan Cabang Muhammadiyah berencana untuk mengalihkan dana tersebut untuk pembangunan RKB karena dianggap lebih mendesak,  maka yang harus dilakukan oleh Pimpinan Cabang Muhammadiyah, adalah; harus meminta izin dan persetujuan serta keikhlasan dari seluruh shahibul kurban yang telah menyerahkan dana kurbannya kepada panitia. Hal ini karena panitia tidak memiliki kewenangan sedikitpun untuk mengalihkan dana kurban tanpa seizin dan keikhlasan pemiliknya.

Namun di sisi lain, Pimpinan Cabang Muhammadiyah juga patut mempertimbangkan secara mendalam dan bijaksana terkait dengan sisi lain dari pensyariatan ibadah kurban. Apakah untuk kepentingan pembangunan sekolah tersebut lalu Pimpinan Cabang Muhammadiyah menafikan pelaksanaan ibadah kurban secara total, padahal ibadah kurban merupakan salah satu jenis amalan yang sangat disyariatkan dan diperintahkan dalam Islam? Apalagi di antara tujuan esensial pensyariatan ibadah kurban disamping sebagai syiar agama, juga sebagai bentuk perhatian Islam terhadap kaum du’afa dan fakir miskin untuk mendapatkan distribusi dagin