Agama dan Falsafah : Pertembungan dalam Mencari Kebenaran

ilustrasi: republika

Oleh: Nur Hisyam

Kemunculan falsafah di Nusantara, terutama di Malaysia, sering kali dianggap sebagai tinggalan atau propaganda Barat untuk memesongkan dan merusak akidah umat Islam. Falsafah sering saja dimomok-momokkan sebagai satu aliran berbentuk teori dan ideologi kemasyarakatan dari Barat yang memperjuangkan cita-cita masyarakat tertentu dalam membentuk semula masyarakat ideal daripada pelbagai sudut seperti politik, ekonomi, perundangan, pendidikan dan beberapa hal lain sambil mengenepikan ajaran agama Islam itu sendiri.

Hal ini dilihat berlaku akibat kegagalan segelintir pihak untuk mengenali dan memahami apa itu sebenarnya falsafah, apa yang digagaskan dalam falsafah, dan akhir sekali kegagalan mereka untuk memahami sejarah pembentukan sesuatu falsafah.

Kegagalan memahami konsep, struktur dan sejarah falsafah akhirnya akan melahirkan banyak salah paham, dan salah paham ini pula hanya menyebabkan mereka menjadi tak ubahnya sekelompok bebalis dan orang pandir (tidak mau berpikir dan menerima pemikiran orang lain) yang pernah disinggung Prof. Dr Syed Hussein Alatas (Intelektual Masyarakat Membangun [2016]).

Kebenaran, Falsafah Dan Agama

Memahami falsafah, harus bermula dengan konsepnya terlebih dahulu. Perkataan falsafah itu sendiri lahir daripada perkataan Inggris, philosophy yang asalnya merupakan gagasan daripada istilah Yunani yaitu philo (cinta) dan Sophos (hikmah, kebijaksanaan) yang dirumuskan sebagai cinta kepada kebijaksanaan (love of wisdom) atau kepada kebenaran. Maka, secara umum boleh saja falsafah ini dilihat sebagai berpikir.

Walaupun begitu, menurut Abdul Rahman, sekadar berpikir bukanlah berfalsafah namun berfalsafah merujuk kepada satu pemikiran yang kritis dalam membuat pertimbangan baik dan buruk secara cermat, kemampuan berpikir secara universal, yaitu dengan memandang daripada segenap sudut pandang yang tidak hanya khusus dalam sesuatu bidang atau disiplin ilmu dan akhir sekali berpikir secara integral, yaitu secara bersepadu dan lengkap (Wacana Falsafah Ilmu: Analisis Konsep-Konsep Asas Dan Falsafah Pendidikan Negara [2005]).

Jika dilihat daripada konsep dan pengertian falsafah secara ringkas, kita seharusnya tidak mempunyai masalah dengan pertembungan agama dan falsafah. Sebagai seorang hamba Allah, kita pasti yakin bahwa segala ilmu itu datang daripada Allah dan segala kebenaran itu juga milik Allah.

Mencintai ilmu dan kebenaran tidak ubah seperti meyakini kekuasan Allah dan ajaran agama Islam yang suci dan murni. Hal ini kerana jika diperhati semua falsafah atau aliran pemikiran bergerak sebagai satu penawaran ide untuk memahami hakikat manusia, alam dan kehidupan di atas paksi/tiang ilmu dan kebenaran. Berasaskan pada sebuah pertanyaan, ia akan membentuk beberapa seri tanya-jawab yang akhirnya membentuk sebuah kerangka logik untuk menjustifikasi tentang hal yang mendasari segala hal berkaitan kehidupan manusia.

Dengan mendalami falsafah dan menggunakan falsafah dengan cermat akan saja kita menemui kebenaran dalam agama Tuhan tanpa sedikit menolak fungsi agama sebagai panduan dan cara hidup bukan hanya melihat agama sekadar soal ibadah dan kebudayaan berasaskan sunnah saja.

Asas Reformasi Pembawakan Agama

Baca Juga:   Gerakan Disiplin Siswa SMK Muhammadiyah Larangan Bersama Kokam

Hamka sendiri pernah mengkritik kelompok tegar demokrasi, liberalisme dan Marxis terutamanya yang memegang kata-kata keramat, “Agama itu candu.” Namun kritikan Hamka merupakan kritikan yang mendasari falsafah, beliau tidak memandang isu permukaan tetapi isu yang mendasari permasalahan.

Kritikan tersebut bukan hanya untuk menegur kelompok tersebut tetapi mendasari persoalan kewujudan kelompok tersebut di Indonesia. Hamka lantas melihat permasalahan itu terjadi akibat ulah satu kelompok yang menggunakan agama untuk kekuasan dan untuk menundukkan masyarakat yang akhirnya melahirkan satu kelompok yang menyanjung tinggi falsafah Barat sehingga meminggirkan agama.

Penemuan Hamka itu bukanlah hal yang luar biasa, melainkan realitas yang masih terjadi sehingga ke hari ini yang boleh kita lihat, di mana agama itu dimanipulasi untuk kepentingan pihak tertentu. Penyatuan falsafah dan agama bukan berniat memasukkan nilai falsafah Barat ke dalam agama, sebaliknya maksudnya ialah mengeluarkan ajaran Islam yang mendap tersembunyi untuk membuktikan bahwa Islam agama yang benar serta membela masyarakat daripada segenap sudut, bukan hanya semata-mata perihal hukum-hakam, perihal ibadah dan kebudayaan sunnah yang sering mendasari pembawakan Islam itu sendiri.

Penyatuan ini merupakan satu bentuk perlawanan yang bersifat profetik dalam melawan penindasan, ketidakadilan, kemiskinan serta beberapa krisis kemanusiaan yang bercabang daripada politik, ekonomi maupun sosial itu sendiri.

Ide menyatukan falsafah dan agama bukan satu perkara baru namun perkara yang sudah sekian lama dibawa oleh tokoh seperti H.O.S Tjokroaminoto, K.H Ahmad Dahlan, Syed Syeikh al-Hadi dan Moeslim Abdurrahman. Penyatuan falsafah dan agama tidak lebih tidak kurang merupakan satu seruan untuk mengamalkan ijtihad yang sebenar serta sebagai kaedah menstruktur semula pembawaan Islam sebenar sambil melawan golongan penunggang falsafah dan ideologi Barat serta penunggang agama (mempergunakan agama) yang ingin memenuhi kepentingan pribadi.

Usaha-usaha ini dilihat bagi membanteras pemikiran kononnya Islam yang membawa kemunduran kepada masyarakatnya. Islam yang menindas masyarakatnya, Islam sekadar candu untuk masyarakatnya bagi mengabaikan ketidakadilan di dunia dan sebagainya sambil melawan naratif pemujaan terhadap warisan dan ide Barat seperti pahaman liberal, komunis, sekuler dan beberapa pemahaman lainnya sehingga menjadikan agama hanya sekadar hal ibadah, yang turut dilakukan juga oleh agamawan yang segelintirnya coba memisahkan agama daripada ilmu-ilmu sosial, sains dan ilmu yang bersifat keduniaan.

Menggali Falsafah Dalam Agama

Di saat manusia mampu berpikir dan membebaskan diri daripada belenggu untuk cenderung kepada kehendak pribadi, kekeliruan yang mendakwa-dakwi dan sentimen bersifat pribadi maka ia tidak menghalang kita untuk kembali mengangkat Islam itu agama yang benar. Mempertemukan dan menyatukan agama dan falsafah akan membuka satu jalan yang nyata bahwa Islam itu adalah tawaran kepada segala-galanya. Hal ini pernah diceritakan Hamka,

“Pada suatu hari kawanku bangsa Indonesia yang telah memahami ajaran Karl Marx dan telah menjadi seorang Marxis yang utuh dan kuat, bertukar pikiran dari hati ke hati, yang tiada ditumbuhi hawa nafsu, hanya dalam rasa cinta akan kebenaran. Ku jelaskan pula kepadanya pendapat ini. Setelah tiga kali kami bertemu, terloncatlah dari mulutnya, di hadapan beberapa teman yang lain; ‘Kalau begitu yang Islam, biarlah saya diakui sebagai orang Islam. Saya mau menjadi Islam!’”