22.6 C
Yogyakarta
Rabu, Agustus 5, 2020

Adab Menerima dan Mensyukuri Pemberian Orang

By Suara Muhammadiyah

- Advertisement -

Berita Terbaru

Haedar Nashir: Revitalisasi Pancasila Jangan Sampai Mengulang Tragedi Masa Lalu

YOGYAKARTA, Suara Muhammadiyah-Ada dua peristiwa yang membuat kita kembali mempertanyakan Pancasila: (1) pro-kontra Rancangan Undang-Undang Haluan Ideologi Pancasila,...

MDMC Luwu Kembali Salurkan Bantuan, Tim Relawan Banjir Bandang Tetap Siaga

LUWU UTARA, Suara Muhammadiyah - Muhammadiyah Disaster Manajemen Center) atau Satgas Bencana Muhammadiyah Kabupaten Luwu tiba di Masamba, Kabupaten Luwu Utara di...

Silaturahim dengan PDM, Menko PMK Tinjau Lokasi Banjir Luwu Utara

LUWU UTARA, Suara Muhammadiyah - Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia Dan Kebudayaan Prof Dr Muhajir Effendi, MAP tiba di Luwu Raya melalui...

Sayembara Business Plan Sociopreneur Cabang & Ranting Muhammadiyah 2020

Suara Muhammadiyah – Sayembara dengan total hadiah puluhan juta rupiah sudah mulai dibuka oleh Lembaga Pengembangan Cabang Ranting (LPCR) PP Muhammadiyah. Agenda...

Program Kemaslahatan, Lazismu Gorontalo berbagi Daging Qurban di 4 Wilayah

GORONTALO, Suara Muhammadiyah - Tema besar qurban tahun ini adalah qurban untuk ketahanan pangan, yang bertujuan untuk diberikan kepada fakir miskin dan...
- Advertisement -

Bersyukur itu berterima kasih, meskipun makna “bersyukur” jauh lebih luas dari sekedar “berterima kasih”

Oleh: Bahrus Surur-Iyunk

Islam mengajarkan bahwa tangan di atas lebih baik daripada tangan di bawah. Memberi itu lebih baik daripada menerima, apalagi meminta-minta. Jika kemudian ditakdirkan bisa memberi kepada orang lain, maka Islam melarang umatnya untuk berharap balasan, pujian dan ucapan terima kasih sekalipun. Memberi harus dimaksudkan hanya untuk mendapatkan ridha Allah semata. Dalam QS. Al-Insan: 9, Allah merekan suara hari orang-orang yang ikhlas,  “Sesungguhnya kami memberi makanan kepadamu hanyalah untuk mengharapkan keridhaan Allah, Kami tidak menghendaki Balasan dari kamu dan tidak pula (ucapan) terima kasih.

Kendati demikian, jika seseorang mendapatkan tambahan nikmat melalui pemberian orang lain, maka ia harus bersyukur dan mensyukurinya. Pemberian itu selalu bersifat materi. Penghormatan dan kemuliaan non-materi juga bagian dari pemberian. Rasulullah bersabda, “Tidaklah dianggap bersyukur kepada Allah seseorang yang tidak bersyukur kepada sesame manusia.” Setidaknya, ada empat adab (cara) mensyukuri pemberian orang (sesame manusia). Pertama, dengan ber-“terima kasih”. Yaitu, di samping mengucapkan terima kasih kepada yang memberi, seseorang hendaknya setelah “terima” rela untuk “mengasihkan” kepada yang lain.

Umar dan Gulai Kepala Kambing

Kisah menarik terjadi ketika Umar ibn al-Khattab menghadiahkan makanan kesukaannya, gulai kepala kambing, kepada tetangganya. Rupanya, tetangga yang dianggap layak oleh Umar untuk menerima sedekah itu ingat dan ingin mengamalkan sebuah ayat dalam Al-Quran surat Ali-Imran: 92, “Kalian tidak akan mendapatkan kebaikan, hingga kalian menafkahkan sebagian harta yang kalian cintai. Dan apa saja yang kalian nafkahkan, maka sesungguhnya Allah Maha Mengetahuinya”.

Maka, kepala kambing siap saji itu dihadiahkan kepada tetangganya yang lain. Menariknya, masakan nikmat itu akhirnya berpindah sampai rumah ketujuh. Tanpa diketahui oleh tetangga-tetangganya itu, rumah ketujuh ini tahu jika makanan ini kesukaan Umar. Diantarkanlah masakan tersebut tanpa tahu bahwa kepala kambing itu berasal dari dapur rumah Umar. Akhirnya, masakan kepala kambing itu kembali lagi kepada pemiliknya, Umar ibn al-Khattab (HR. Al-Baihaqi dalam kitab Syuabul Iman: 3/259 dari Abdullah ibn Umar).

Dalam bahasa sederhana, bersyukur itu berterima kasih, meskipun makna “bersyukur” jauh lebih luas dari sekedar “berterima kasih”. Tetapi, setidaknya, begitulah salah satu cara mensyukuri pemberian orang lain. Apa yang dilakukan oleh Umar dan tetangganya menunjukkan mereka se­ba­gai pribadi yang melimpah (giving oriented personality atau abundant personality).

Kedua, menggunakan pemberian orang lain sesuai dengan kehendak yang memberi. Saya ingat kakak saya Nur Salim di Blitar. Saat saya silaturrahim ke rumahnya, saya melihat ia memakai sajadah pemberian ayah saya pada 30 tahun yang silam. Ia bercerita bahwa “Sajadah Abah ini saya pakai setiap saya shalat malam dan shalat dzuha. Biar pahalanya terus mengalir.” Setahun yang lalu, saya diberi hadiah sajadah dari seorang dokter spesialis syaraf yang cantik salihah, dr. I’anatul Ulya, Sp.N. Atas inspirasi dari Kak Nur itu sajadah oleh-oleh umrah selama sebulan itu terus saya pakai sebagai bagian dari rasa syukur saya kepada yang memberi.

Mendahulukan Pemberian

Jika pemberian itu berupa makanan, maka hendaklah didahulukan untuk dimakan dari makanan sendiri. Jika makanan kita sendiri berlebih dan tidak memungkinkan memakannya karena pantangan kesehatan atau yang lain, maka segeralah diberikan kepada orang lain. Meski kita tidak pernah memberi tahu kepada yang memberi tentang apa yang kita lakukan, namun Allah mengetahuinya. Dengan ijin-Nya, Yang Maha Pemberi Rejeki itu akan menambahkan nikmat-Nya kepada mereka yang mensyukuri pemberian orang lain.

Ketiga, pemberian itu merupakan sebuah penghormatan. Dalam Islam tidak ada istilah “balas jasa” atau “balas budi”. Tetapi, Islam mengajarkan agar membalas penghormatan, kemuliaan dan penghargaan itu dengan lebih baik. Sebagaimana Allah berfirman dalam QS. An-Nisa’: 86, “Apabila kamu diberi penghormatan dengan sesuatu penghormatan, Maka balaslah penghormatan itu dengan yang lebih baik dari padanya, atau balaslah penghormatan itu (dengan yang serupa). Sesungguhnya Allah memperhitungankan segala sesuatu.” Jika tidak bisa, doakan saja. Mintakan ampun si pemberi itu kepada Allah.

Keempat, berdoalah untuk mereka yang memberi. Doamu akan menenangkan mereka (sakanun lahum). Dalam QS. At-Taubah: 103, “Ambillah zakat dari sebagian harta mereka, dengan zakat itu kamu membersihkan dan mensucikan mereka dan berdoalah untuk mereka. Sesungguhnya doa kamu itu (menjadi) ketenteraman jiwa bagi mereka. dan Allah Maha mendengar lagi Maha mengetahui.” Salah satu doa yang makbul adalah doa di mana seseorang yang didoakan tidak tahu jika ia sedang didoakan. Wallahu a’lamu bi al-shawab.

Penulis adalah guru SMA Muhammadiyah I Sumenep.

- Advertisement -
Berita sebelumyaSelawat
Berita berikutnyaPembaruan Studi Hukum Islam Kontemporer

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -
- Advertisement -
- Advertisement -

More articles