29.6 C
Yogyakarta
Selasa, Agustus 11, 2020

Covid Talk: Dakwah dan Pendidikan Muhammadiyah berbasis Teknologi

By Suara Muhammadiyah

- Advertisement -

Berita Terbaru

Haedar Nashir: Kerjasama Jadikan Unismuh Unggul dan Berkemajuan

MAKASSAR, Suara Muhammadiyah - Prof Dr H Ambo Asse, M.Ag resmi dilantik jadi Rektor baru Unismuh Makassar periode 2020-2024. Prof Ambo Asse...

Prof Ambo Asse Resmi Dilantik Jadi Rektor Baru Unismuh ke-11

MAKASSAR, Suara Muhammadiyah - Prof Dr H Ambo Asse, M.Ag resmi dilantik menjadi Rektor Unismuh Makassar. Guru Besar dari UIN Alauddin Makassar...

Kiprah Prof Rahman Rahim Memajukan Unismuh

MAKASSAR, Suara Muhammadiyah - Rektor Unismuh  Makassar, Prof Dr H Abdul Rahman Rahim, SE,MM telah berakhir masa periodenya  sebagai rektor sejak Sabtu...

Olah Inovasi Produk dari Bengkuang, Pertanian UMP Dampingi Desa Linggasari

PURWOKERTO, Suara Muhammadiyah - Fakultas Pertanian Universitas Muhammadiyah Purwokerto menyelenggarakan program tahunan yaitu Program Desa Mitra terhadap Desa atau Daerah yang mempunyai...

KKN Alternatif Fikes UMP Peduli Masyarakat Terdampak Covid-19

PURWOKERTO, Suara Muhammadiyah -Mahasiswa yang tergabung dalam kelompok KKN Alternatif Kelompok 9 FIKES UMP membagikan sembako kepada masyarakat diantaranya lansia dan masyarakat...
- Advertisement -

YOGYAKARTA, Suara Muhammadiyah – Berkenaan dengan adanya wabah Covid-19 di era generasi Z, maka teknologi merupakan sebuah media yang tidak boleh tertinggal dalam aspek dakwah dan pendidikan di Muhammadiyah. Dalam hal ini Muhammadiyah kerap menggunakan pendekatan science technology dan agama sebagai suatu acuan dan ikhtiar untuk menentukan sebuah kebijakan.

Menurut Dr. Muchlas, MT selaku Ketua Majelis Pustaka dan Informasi (MPI) PP Muhammadiyah bahwa adanya disrupsi teknologi di dalam kehidupan manusia yang tidak bisa dipungkiri. Muhammadiyah tentu harus mampu mengejar peralihan ini agar dapat berjalan beriringan dengan perubahan yang ada di dalam dunia dakwah dan pendidikan.

“Dulu kita terbiasa dengan komunikasi komunal face to face, tetapi kini berubah menjadi komunikasi virtual. Perlu diketahui bahwa segmen dakwah kita ini adalah digital native,”  ujarnya.

Tantangan Teknologi

Adapun yang menjadi tantangan bagi Muhammadiyah saat ini adalah bagaimana teknologi sudah menjadi kebutuhan pokok bagi generasi Z setiap harinya. Ketua PP Muhammadiyah Prof. Hadang Kahmad, M.Si menyampaikan bahwa berdasarkan hasil penelitian PTMI UIN Jakarta menunjukkan 54,2% generasi Z selalu mencari informasi terkait agama dan lainnya melalui internet.

Selain itu yang menjadi tren saat ini dalam menganut ilmu agama, generasi Z tidak lagi mengenal organisasi Islam baik Muhammadiyah maupun NU, namun mereka lebih merujuk kepada pribadi seseorang yang diantaranya adalah tokoh – tokoh da’i di masa kini. Hal ini menunjukkan bahwa peran teknologi sangat berpengaruh pada eksitensi Muhammadiyah dalam melebarkan sayap dakwah dan pendidikan.

Bagi Muchlas yang menjadi tugas utama Muhammadiyah saat ini adalah menghadapi disrupsi teknologi melalui 4 prinsip dasar diantaranya pengembangan teknologi, pengembangan konten, pengembangan infrastruktur dan pengembangan pribadi.

“Maka ini adalah dasar kita untuk mengubah respon kita untuk menjadi lebih adaptif dan literasi teknologi harus digencarkan. Kita harus mendeteksi kecenderungan mereka itu apa,” tutur Muchlas.(budi/riz)

- Advertisement -

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -
- Advertisement -
- Advertisement -

More articles