31 C
Yogyakarta
Kamis, Agustus 6, 2020

Abdul Mu’ti: Ungkap Aktor Intelektual di Balik Kasus Djoko Tjandra

By Suara Muhammadiyah

- Advertisement -

Berita Terbaru

Terbaik di Jawa Timur, UMM Kampus Swasta Terbaik Kedua di Indonesia versi Unirank

MALANG, Suara Muhammadiyah - Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) masuk dalam jajaran universitas terbaik di Indonesia. Lembaga perangkingan perguruan tinggi internasional, 4 International...

SMK Mutu Tegal Unggul, Jadi Pusat Studi Banding

TEGAL, Suara Muhammadiyah - SMK Muhammadiyah  1 (SMK Mutu) Kota Tegal merupakan salah satu Sekolah Menengah Kejuruan Muhammadiyah unggul di Jawa Tengah....

Haedar Nashir Ajak Warga Bermitra dengan BulogMU

YOGYAKARTA, Suara Muhammadiyah - Dalam kunjungannya ke Grha Suara Muhammadiyah, Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah, Haedar Nashir, menyempatkan melihat lokasi BulogMU pusat...

FKKS Muhammadiyah Jateng Gelar Rakor, Fokuskan Tiga Pembahasan

SEMARANG, Suara Muhammadiyah - Forum Komunikasi Kepala sekolah Muhammadiyah Jawa Tengah gelar Rapat koordinasi di Semarang pada Rabu, 5 Agustus 2020. Dihadiri...

Mentari Covid-19, Upaya Ekstra Muhammadiyah Tangani Wabah

YOGYAKARTA, Suara Muhammadiyah - Adanya perkembangan kasus wabah Covid-19 yang terus meningkat di Indonesia, membuat Muhammadiyah tidak bisa tinggal diam. Sebagai organisasi...
- Advertisement -

JAKARTA, Suara Muhammadiyah – Sekretaris Umum Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah mengapresiasi langkah Polri menangkap buronan kasus cessie Bank Bali, Djoko Tjandra. Diharapkan Polri mampu mengungkap tuntas kasus pelarian Djoko Tjandra, termasuk jika ada aktor intelektual di balik kaburnya Djoko Tjandra.

“Kami menyampaikan selamat kepada jajaran kepolisian atas keberhasilan meringkus dan membawa pulang Djoko Tjandra. Polisi tidak boleh berhenti,” ungkap Abdul Mu’ti, Sabtu (1/8).

Menurutnya perlu ada langkah lanjutan dalam kasus ini, yaitu memburu orang-orang yang membantu Djoko Tjandra. Abdul Mu’ti juga meminta perburuan dilakukan tanpa pandang bulu. “Perlu dilakukan langkah lebih lanjut untuk memburu dan menangkap siapa saja yang terlibat tanpa pandang bulu,” imbuh Abdul Mu’ti.

Selain itu, Abdul Mu’ti berharap Polri mampu mengungkap seterang-terangnya kasus pelarian Djoko Tjandra, termasuk tak menutup-nutupi jika ada aktor intelektual di balik kaburnya Djoko Tjandra.

“Mengungkap dan menangkap siapa saja yang terlibat, dan jika mungkin ada aktor intelektual di balik kasus kaburnya Djoko Tjandra,” pungkas Abdul Mu’ti.

Dalam skandal Djoko Tjandra, Polri sudah mengambil langkah tegas dengan mencopot jabatan tiga jenderalnya. Polri juga memproses hukum pidana terhadap Brigjen Prasetijo. Jenderal bintang satu itu dijerat pasal berlapis terkait surat jalan serta rekomendasi kesehatan, membantu pelarian Djoko Tjandra dan upaya menghilangkan barang bukti.

Saat ini Brigjen Prasetijo sudah ditahan di Rutan Bareskrim Polri. Begitu pula, Djoko Tjandra sudah ditangkap di Malaysia dan mendekam dalam Rutan Salemba cabang Mabes Polri. (riz)

- Advertisement -

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -
- Advertisement -
- Advertisement -

More articles