23.4 C
Yogyakarta
Minggu, September 27, 2020

Makna Wali Allah

By Suara Muhammadiyah

- Advertisement -

Berita Terbaru

Optimalisasi Peran Lazismu, Edukasi Indeks Literasi Zakat Warga Muhammadiyah

YOGYAKARTA, Suara Muhammadiyah - Muhammadiyah sebagai organisasi yang bergerak di bidang sosial dan keagamaan sejak lama telah ikut andil dalam pengelolaan zakat...

Wali PAUD Muslimat NU Ikut Kerja Bakti Pembangunan PAUD ‘Aisyiyah

LAMONGAN, Suara Muhammadiyah - Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Lamongan menetapkan PAUD Aisyiyah Percontohan Takerharjo Solokuro sebagai juara Percontohan PAUD Tangguh. Tertanggal 9...

Kader Muhammadiyah Terbitkan Buku “Pada Masa Modern”

YOGYAKARTA, Suara Muhammadiyah-Muh. Akmal Ahsan, Kader Muhammadiyah Yogyakarta kembali menerbitkan buku bertajuk Pada Masa Modern (2020). Sebelumnya, Kader...

Guru MIM Kenteng Raih Beasiswa PKK Senam Kemendikbud

KULON PROGO, Suara Muhammadiyah – Dalam rangka mewujudkan Madrasah Berprestasi baik di bidang akademik maupun non akademik, guru MIM Kenteng ikuti seleksi...

Lokakarya Kepala SMK Muhammadiyah se-Jawa Tengah di Majenang

CILACAP, Suara Muhammadiyah – Forum Komunikasi Kepala Sekolah (FKKS) SMK Muhammadiyah Jawa Tengah Gelar Lokakarya pada 25 sd 26  September 2020. Bertempat...
- Advertisement -

Moh Shodiq

إنَّ اللهَ قال : من عادَى لي وليًّا فقد آذنتُه بالحربِ ، وما تقرَّب إليَّ عبدي بشيءٍ أحبَّ إليَّ ممَّا افترضتُ عليه ، وما يزالُ عبدي يتقرَّبُ إليَّ بالنَّوافلِ حتَّى أُحبَّه ، فإذا أحببتُه : كنتُ سمعَه الَّذي يسمَعُ به ، وبصرَه الَّذي يُبصِرُ به ، ويدَه الَّتي يبطِشُ بها ، ورِجلَه الَّتي يمشي بها ، وإن سألني لأُعطينَّه ، ولئن استعاذني لأُعيذنَّه ، وما تردَّدتُ عن شيءٍ أنا فاعلُه ترَدُّدي عن نفسِ المؤمنِ ، يكرهُ الموتَ وأنا أكرهُ مُساءتَه

Dari Abu Hurairah ia berkata, Rasulullah bersabda; Sesungguhnya Allah berfirman: Barangsiapa yang  memusuhi wali- Ku, sungguh Aku mengumumkan perang kepadanya. Tidaklah Hamba- Ku mendekat kepada- Ku dengan sesuatu yang lebih Aku cintai dari pada hal- hal yang Aku wajibkan kepadanya. Hamba- Ku tidak henti- hentinya mendekat kepada- Ku dengan Ibadah- Ibadah Sunnah hingga Aku mencintainya. Jika Aku telah mencintainya, Aku menjadi pendengarannya yang ia gunakan untuk mendengar, menjadi penglihatannya yang ia gunakan untuk melihat, menjadi tangannya yang ia gunakan untuk berbuat, dan menjadi kakinya yang ia gunakan untuk berjalan.  Jika ia meminta kepada- Ku, Aku pasti memberinya. Dan jika ia meminta perlindungan kepada- Ku,  Aku pasti melindunginya.  Aku tidak pernah ragu- ragu terhadap sesuatu yang Aku kerjakan seperti keragu- raguan- Ku tentang pencabutan nyawa orang Mukmin. Ia benci kematian dan Aku tidak suka menyusahkannya. (H.R. Bukhari).

Hadis ini Shahih, bersumber dari Abu Hurairah, diriwayatkan oleh Imam Bukhari no. 6502, Imam Baihaqi dalam Sunan Al- Kubra, III/346; IX/219. Dalam Syarhus Sunan  Al- Baghawi no. 1248, Komentar beliau  (al- Baghawi) tentang hadis ini adalah Shahih. Demikian juga, Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah berkata;  Nabi bersabda dalam hadis yang shahih yang diriwayatkan dari Rabbnya, sambil menyebutkan hadis di atas .

Meski Hadis ini dinilai shahih oleh al-Baghawi dan Ibnu Taimiyah, dan diriwayatkan oleh Bukhari dalam Shahihnya, namun ada juga ulama yang memperbincangkannya, karena ada Rawi yang lemah. Nashiruddin al- Bani mengatakan hadis ini shahih, karena ada “Syawahid” nya (penguatnya) sebagaiman yang dijelaskan al- Bani dalam silsilah al- hadits as- shahihah, no. 1640.

Makna Wali; Dalam bahasa Arab kata “Wali” diambil dari kata “al- walayah” yang artinya kedekatan. Maksudnya adalah; orang yang mendekatkan diri kepada Allah melalui amalan- amalan yang shalih dan perkataan yang lurus. Semakin shalih amalan seseorang, maka akan semakin dekat juga kedudukannya dengan Allah. Berarti, tingkat / derajat kewaliannya juga akan semakin tinggi. Sebaliknya, semakin sedikit amalan shalihnya seseorang, maka akan semakin jauh kedudukannya dari  Allah, dan tingkat kewaliannya juga akan semakin rendah.

Jadi, makna wali yang dimaksud adalah; bukan tertuju kepada “hebat” nya seseorang, yang dianggap serba bisa; bisa menghilang, bisa terbang, bisa berjalan di atas air, bisa pulang pergi ke Mekkah dalam tempo satu jam, bisa menyembuhkan orang dengan “karomah”nya dan lain sebagainya.Tetapi yang dimaksud adalah; ghirah Ibadah seseorang yang dia lakukan secara konsisten dalam rangka menjalin kedekatan kepada dirinya kepada Allah SWT.

 Di dalam Surat Al- isra’ (17); 57 Allah berfirman;

Orang-orang yang mereka seru itu, mereka sendiri mencari jalan kepada Tuhan mereka siapa di antara mereka yang lebih dekat (kepada Allah) dan mengharapkan rahmat-Nya dan takut akan azab-Nya; Sesungguhnya azab Tuhanmu adalah suatu yang (harus) ditakuti.

H. Moh. Shodiq, MR, M.Pd.I, Staf Pengajar di Yayasan  Al- Hidayah, Komp. SBS, Harapan Jaya Bekasi dan  di UHAMKA  Jakarta

Sumber: Majalah SM Edisi 1 Tahun 2017

- Advertisement -

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -
- Advertisement -
- Advertisement -

More articles