Prof Malik Fadjar di Mata Tokoh Muhammadiyah dan ‘Aisyiyah Sumut

Prof Malik Fadjar Foto Dok SM

MEDAN, Suara Muhammadiyah –  Kabar dua berpulangnya Buya Prof. Malik Fadjar (81) cepat memenuhi laman media sosial. Kanal media milik Muhammadiyah pun ramaidengan pesan-pesan duka dan informasi seputar berpulangnya tokoh pendidik yang meninggalkan banyak kenangan dan prestasi itu.

Di Medan, Sumatera Utara para tokoh saling melakukan komunikasi. Jurnalis SM di Medan pun mendapatkan kabar itu lebih cepat dari tokoh PW Aisyiyah Sumatera Utara, Hj. Elynita yang mendapatkan info dari kanal media PP Aisyiyah. Seperti apa pendapat dan pandagan tokoh Muhammadiyah dan Aisyiyah atas berpulang Prof. Dr. Malik Fadjar MSc itu? Berikut wawancara khusus SM dengan Ketua PW Muhammadiyah Sumatera Utara Prof. Dr. Hasyimsyah Nasution MA, Ketua PW Aisyiyah Sumut Hj. Elynita Koto, Wakil Ketua PW Muhammadiyah yang juga Korbid Dikdasmen Prof. Ibrahim Gultom dan tokoh muda Muhammadiyah yang juga Dekan Fakultas Agama Iskamn (FAI) Dr. Muhammad Qorib MA.

Hasyimsyah : Malik Fadjar Inovatif dan Konsisten

MALIK FADJAR sang guru inovatif dan konsisten. Saya mulai mengenalnya 15 tahun terakhir. Kesimpulan saya mengenai almarhum adalah pada pribadinya yang kuat pada prinsif dan tegas pada kebenaran serta pekerja keras. Perbincangan menarik di luar arena Tanwir Muhammadiyah di Lampung tahun 2007 membawa saya pada kesimpulan itu.
Kecintaan pada kebenara akan ajan membuka wawasan luas dan inovatif. Prinsif ini terus diyakininya karena itu tidak heran kalau setiap perhelatan Muhammadiyah di tingkat PPM, beliau diberi kesempatan mengutarakan pikiranya yang briliant dan mungkin inilah yang mengantarkannya dipercaya sebagai Menterìi Pendidikan dan Menteri Agama serta Menko Kesra.Mari kita warisi keteladanan tersebut sebagai amal dan ilmu yang terus mengalir untuk almarhum menuju keridhaan dan jannatun na’im

Baca Juga:   Ditakdirkan Pimpin Muhammadiyah Hingga Meninggal

Hj. Elynita Koto :  Kebapakan dan Mengayoni

MALIK FADJAR adalah tokoh yang sulit untuk digantikan. Ia tokoh yang sangat kebapakan dan sangat mengayomi. Malik Fadjar punya rasa humor yang tinggi tapi tegas dengan prinsif.  Cara-cara Malik Fadjar menyampaikan  gagasannya sangat taktis dan mudah dipahami. Pantas ia sukses dilingkungan Muhammadiyah dengan membangun Universitas Muhammadiyah Malam ( UMM) dan sukses pula sebagai pemimpin negara sebagai Menteri dan Menko hingga terahkir menjabar sebagai anggotra Wantimpres.
Kepada jurnalis SM, Hj. Elynita berharap Muhammadiyah akan memiliki kander-kader pengganti semumpuni dan sekuat Malik Fadjar dengan segala kelebihan dan kekurangannya. Semoga Buya Malik Fadjar husnul khatimah dan ditempatkan Allah ditempat terbaik.

Ibrahim Gultom : Tokoh Bangsa dan Tokoh Muhammadiyah

Prof. Dr. Ibrahim Gultom, Wakil Ketua PW Muhammadiyah Sumatera Utara yag juga Koorbid Dikdasmen, menyampaikan rasa kehilangan  atas berpulangnya Buya Malik Fadjar. Malik Fadjar tokoh bangsa dan tokoh Muhammdiyah dengan segudang prestasi. Semua kita sudah melihat prestasi beliau baik dilingkungan Muhammadiyah maupun prestasi beliau selama menjadi pejabat negara.

Khusus di perguruan tinggi Muhammadiyah, Malik Fadjar menjadi sumber inspirasi sekaligus sebagai contoh dalam pengembangan universitas/sekolah tinggi muhammadiyah di seluruh Indonesia.

Rektor UMSU Dr. Agussani MAP: Peletak Pendidikan Inklusif

Prof. Malik Fajar adalah satu dari sederetan Guru Bangsa yang memberikan kontribusi besar di bidang pendidikan. Sosoknya sangat sederhana dan berpenampilan apa adanya. Karir dalam bidang pendidikan yang beliau rintis dimulai dari bawah sampai menjadi Guru Besar.

Prof. Malik telah meletakkan dasar-dasar pendidikan inklusif. Model pendidikan yang dibutuhkan bangsa ini. Pergaulannya lintas batas dan menembus berbagai etnis, golongan dan penganut agama. Bicaranya tenang namun substantif dan komprehensif.

Teladan itu telah meninggalkan kita. Mewariskan model kepemimpinan kolektif kolegial sebagaimana tradisi yang selalu ia kembangkan di Muhammadiyah. Warisan budaya itu menjadi lentera yang mesti kita rawat setiap saat.

Baca Juga:   Pendekar Abdul Karim, Senyum Menebar Keharuman Mawar

Selamat jalan Prof. Malik Fajar. Semua dedikasi dan pengabdianmu menjadi role model bagi kami dalam mengabdi untuk Persyarikatan, umat, bangs