Pemimpin Belia Dulu, Pemimpin Berida Sekarang

Ilustrasi

Pemimpin Belia Dulu, Pemimpin Berida Sekarang

Oleh Hajriyanto Y. Thohari

Saya ingin mengawali tulisan ini dengan fenomena yang sangat menari ini: Jenderal Sudirman (lahir di Purbalingga tanggal 24 Januari 1916, wafat 1960) terpilih menjadi Panglima TKR (sekarang TNI) ketika berumur 29 tahun (1945). Soekarno (1901-1970) menjadi Presiden pertama Republik Indonesia pada umur 44 tahun. Soeharto (1921-2008), menjadi Pejabat Presiden pada usia 44 tahun. Wahid Hasyim (1914-1953), ayahanda Presiden Gus Dur, dilantik menjadi menteri agama dalam usia 31 tahun. Sutan Syahrir (1909-1966) menjadi Perdana Menteri pada umur 36 tahun. Achmad Arnold Baramuli (1930-2006) dilantik sebagai Gubernur Sulawesi dalam usia 29 tahun.

Sekarang marilah kita coba lihat di kalangan Muhammadiyah. KH Ahmad Dahlan (1868-1923), pendiri Muhammadiyah yang haibat itu, pada umur 15 tahun (1883) sudah berani pergi haji (yang pertama) dan tinggal di sana selama lima tahun. Pada usia 35 (tahun 1903) pergi haji lagi dan tinggal lagi di Mekkah selama dua tahun. Dan, ini yang penting, mendirikan Muhammadiyah pada usia 44 tahun. Betapa muda belianya!

Muhammad Soedjak, Ketua Majelis Penolong Kesengsaraan Oemoem (PKO) di masa Muhammadiyah dipimpin oleh KH Ahmad Dahlan, dia berani pergi menunaikan ibadah haji sendiri tanpa orang tuanya dalam usia 17 tahun. Nama Soejak (aslinya Syuja’) juga diberikan kepadanya karena keberaniannya itu. Kata syoeja’ berasal dari kata syaja’ah yang artinya berani atau keberanian: orangnya memang dikenal pemberani, antara lain itu tadi: masih muda belia sudah berani pergi haji ke Mekkah yang sangat jauh itu.

Adik laki-laki Soedjak, bernama Fachrodin (1890-1929), malah berani berangkat haji pada usia 14 tahun (1905). Bayangkan pada waktu itu berangkat haji adalah dengan naik kapal laut yang pulang pergi memakan waktu selama hampir 4 bulan! Pada 1915 Fachrodin yang bersahabat dengan Mas Marco Kartodikromo, tokoh pergerakan yang sangat terkenal itu, dalam Syarikat Islam (SI) dan Inlandche Journalisten Bond (IJB), dan kemudian bersama-sama Haji Misbach menerbitkan beberapa media surat kabar di Solo, yaitu Medan Moeslimin dan Islam Bergerak. Haji Fachrodin pada usia 24 tahun juga menjadi pelopor, perintis, pendiri, dan pemimpin redaksi majalah Soewara Muchammadiyah bersama KH Ahmad Dahlan. Sungguh betapa belianya!

Baca Juga:   IMM Sebagai Gerakan Tajdid

Bayangkan umur 24 tahun mendirikan majalah Suara Muhammadiyah yang keren itu. Dan yang lebih fenomenal lagi: majalah tertua di Indonesia yang lahir 1915 tersebut masih bertahan hidup sampai sekarang dengan begitu gagahnya! Dia merupakan pendiri majalah ini dan sekaligus sebagai Pemimpin Redaksi pertamanya! Kemudian ketika KH Ibrahim menjadi Ketua umum atau Presiden Hoofdbestuur Muhammadiyah menggantikan Ahmad Dahlan, Haji Fachrodin dipilih menjadi wakil ketua (1923-1929) dalam usia 33 (tiga puluh tiga) tahun. Lagi-lagi sangat mud abelia.

Almarhumah Prof Baroroh Baried menjadi profesor perempuan pertama di Indonesia dalam usia 39 tahun (1964) di universitas tertua dan terbesar di Indonesia, Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta. Baroroh Baried lahir pada 1925 dan wafat pada 1999. Tahun 1965 Almarhumah menjadi Ketua Umum Aisyiyah dalam usia 40 tahun. Betapa masih muda belia beliau kala itu! 

Pemimpin muda belia

Kita bisa menjejer lagi sederet nama-nama pemimpin muda di masa lalu yang tidak terlalu jauh. Pertanyaannya adalah: “Mengapa orang dulu lebih cepat dewasa dan kenapa orang sekarang terkesan lambat dewasa?” Mungkin ini kesannya pertanyaan psikologi, padahal sebenarnya lebih sebagai pertanyaan kebudayaan. Atau katakanlah pertanyaan antropologis. Secara psikologi kedewasaan adalah persoalan kematangan emosional, tetapi secara antropologis pada sejatinya adalah persoalan kebudayaan.

Tetapi oleh karena kita berteman, kita tidak usah berdebat soal ini, kita ambil saja jalan tengahnya: katakan saja persoalan kemunculan kepemimpinan adalah pertanyaan antropologi-psikologi. Kebetulan dulu waktu kuliah di Pascasarjana Antropologi Universitas Indonesia (1990) saya mengambil mata kuliah Antropologi Psikologi di bawah bimbingan Prof. Dr. James Dananjaya (Profesor yang satu ini juga mengajar Teori Foklore yang sangat menarik itu). Kematangan manusia (maturity) dalam budaya kepemimpinan, kalau saya tidak salah ingat, menjadi salah satu bahasannya.

Kata belia itu dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) artinya muda sekali. Dalam Thesaurus Bahasa Indonesia (Thesaurus: referensi berupa daftar kata dengan sinonim dan antonimnya), kata belia memiliki antonim 37 (tigapuluh tujuh), antara lain adalah kata uzur, renta, usang, gaek, sepuh, jompo, ringkih,  berida, dan lain-lain. Dan yang paling halus adalah berida. Maka saya memilih kata berida sebagai lawan belia. Jadilah judul: Pemimpin Belia Dulu, Pemimpin Berida Sekarang.

Mengapa di masa lalu yang tidak terlalu jauh orang-orang muda dapat tampil menjadi pemimpin-pemimpin yang baik dan matang di mana kematangannya tampak sekali mewarnai kepemimpinannya? Tetapi mengapa sekarang justru sebaliknya? Jaman dulu banyak sekali pemimpin-pemimpin belia yang penuh kematangan dan kedewasaan, jaman sekarang banyak pemimpin berida tapi alih-alih menunjukkan kematangan dan kedewasaan. Malah justru seringkali kekanak-kanakan alias childish atau thufailiy?

Dulu ada ketentuan yang hampir sudah menjadi konvensi bahwa seseorang dianggap sebagai sudah dewasa ketika umurnya sudah mencapai 17 tahun. Orang tempo doeloe, dulu yang tidak terlalu jauh, mungkin generasi orang tua kita (saya lahir tahun 1960), umur 17 tahu sudah dianggap sangat dewasa, dan memang nyatanya terbukti sudah dewasa. Bahkan kebanyakan dalam usia sudah menikah. Itu pun terutama bagi laki-laki. Sementara bagi perempuan malah di bawah 17 tahun sudah tampak sangat matang alias dewasa. Tak heran jika pada masa itu sudah sangat biasa orang menikah (tepatnya: dinikahkan) pada usia di bawah 17 tahun. 

Baca Juga:   Panglima TNI: Muhammadiyah Tidak Boleh Hilang dan Kalah