Wanita, Keledai, dan Anjing Hitam Pembatal Shalat?

Wanita Pembatal Shalat?
Foto Dok Ilustrasi

Wanita, Keledai, dan Anjing Hitam Pembatal Shalat?

Oleh: Ruslan Fariadi

عَنْ أَبِي ذَرٍّ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا كَانَ أَحَدُكُمْ قَائِمًا يُصَلِّي فَإِنَّهُ يَسْتُرُهُ إِذَا كَانَ بَيْنَ يَدَيْهِ مِثْلُ آخِرَةِ الرَّحْلِ فَإِنْ لَمْ يَكُنْ بَيْنَ يَدَيْهِ مِثْلُ آخِرَةِ الرَّحْلِ فَإِنَّهُ يَقْطَعُ صَلَاتَهُ الْمَرْأَةُ وَالْحِمَارُ وَالْكَلْبُ الْأَسْوَدُ قُلْتُ مَا بَالُ الْأَسْوَدِ مِنْ الْأَصْفَرِ مِنْ الْأَحْمَرِ فَقَالَ سَأَلْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَمَا سَأَلْتَنِي فَقَالَ الْكَلْبُ الْأَسْوَدُ شَيْطَانٌ (رواه النسائي)

“Dari Abu Dzarr dia berkata; Rasulullah saw bersabda: Apabila salah seorang diantara kalian shalat, hendaknya dia membuat pembatas di hadapannya seperti kayu yang dijadikan sandaran di belakang pelana. Karena kalau tidak ada pembatasnya, shalatnya akan terputus apabila lewat di hadapannya seorang perempuan, keledai dan anjing hitam. Lalu aku bertanya kepada Abu Dzar, kenapa yang berwarna hitam, bagaimana dengan warna kuning atau merah? Dia menjawab, “Saya pernah bertanya kepada Rasulullah saw sebagaimana yang anda tanyakan kepadaku, dan beliau saw menjawab; Anjing hitam adalah setan.” (HR. An-Nasa’i)

Pendahuluan

Meraih kekhusyukan dalam beribadah termasuk dalam shalat merupakan hal yang sangat didambakan oleh setiap muslim. Karena salah satu golongan yang termasuk kategori orang yang beruntung adalah orang yang khusyuk dalam shalatnya (Qs. Al-Mu’minun [23]:1-2). Namun pada sisi lain, terdapat berbagai hal yang dapat mempengaruhi tingkat kekhusyukan seseorang dalam shalat, bahkan sampai membatalkannya. Dalam Hadits Nabi yang diriwayatkan oleh At-Tirmidzi menyebutkan bahwa wanita, keledai dan anjing hitam termasuk hal yang dapat menghilangkan kekhusyukan, bahkan membatalkan shalat.

Ditinjau dari aspek validitasnya, Hadits riwayat An-Nasa’i tersebut telah memenuhi keteria Hadits shahih serta dapat dijadikan hujjah (argumen). Selain An-Nasa’i, matan Hadits serupa juga diriwayatkan oleh Ahmad dalam Musnad-nya, Malik dalam AlMuwaththa’-nya, dan Muslim dalam al-Jami’ as-Shahih-nya. Dalam riwayat Muslim terdapat Hadits sebagai berikut;

عَنْ أَبِي ذَرٍّ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا قَامَ أَحَدُكُمْ يُصَلِّي فَإِنَّهُ يَسْتُرُهُ إِذَا كَانَ بَيْنَ يَدَيْهِ مِثْلُ آخِرَةِ الرَّحْلِ فَإِذَا لَمْ يَكُنْ بَيْنَ يَدَيْهِ مِثْلُ آخِرَةِ الرَّحْلِ فَإِنَّهُ يَقْطَعُ صَلَاتَهُ الْحِمَارُ وَالْمَرْأَةُ وَالْكَلْبُ الْأَسْوَدُ قُلْتُ يَا أَبَا ذَرٍّ مَا بَالُ الْكَلْبِ الْأَسْوَدِ مِنْ الْكَلْبِ الْأَحْمَرِ مِنْ الْكَلْبِ الْأَصْفَرِ قَالَ يَا ابْنَ أَخِي سَأَلْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَمَا سَأَلْتَنِي فَقَالَ الْكَلْبُ الْأَسْوَدُ شَيْطَانٌ. (رواه مسلم)

Dari Abu Dzarr dia berkata, Rasulullah saw. bersabda, “Apabila salah seorang dari kalian hendak shalat, sebaiknya kamu membuat sutrah (penghalang) di hadapannya yang berbentuk seperti kayu yang diletakkan diatas hewan tunggangan, apabila di hadapannya tidak ada sutrah seperti kayu yang diletakkan diatas hewan tunggangan, maka shalatnya akan terputus oleh keledai, wanita, dan anjing hitam.’ Aku bertanya, ‘Wahai Abu Dzarr, apa perbedaan anjing hitam dari anjing merah dan kuning? Dia menjawab, ‘Aku pernah pula menanyakan hal itu kepada Rasulullah saw. sebagaimana kamu menanyakannya kepadaku, maka jawab beliau, ‘Anjing hitam itu setan‘.” (HR. Muslim)

Namun untuk memahami matan Hadits tersebut, perlu dikaji secara mendalam dan tidak hanya secara harfiah karena akan dikesankan bias gender (misoginis) yang meletakkan wanita dalam posisi linier dengan keledai dan anjing hitam. Oleh sebab itu, untuk me