FEB UMSU Prediksi Pertumbuhan Ekonomi Sumut di Atas Nasional

FEB UMSU Prediksi Pertumbuhan Ekonomi Sumut di Atas Nasional
FEB UMSU Prediksi Pertumbuhan Ekonomi Sumut di Atas Nasional

FEB UMSU Prediksi Pertumbuhan Ekonomi Sumut di Atas Nasional

MEDAN, Suara Muhammadiyah –  Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Muhammadiyah Sumatera  Utara (FEB UMSU) bekerja sama dengan Keluarga Besar Ikatan Mahasiswa  Muhammadiyah (IMM) FEB UMSU mengadakan “Outlook Perekonomian Sumatera Utara  2021” dengan mengambil tema: “Resiliensi Organisasi dalam Masa Pandemi: Peluang dan Tantangan”

Seminar online (Webinar) ini menghadirkan 5 pembicara (keynote speaker) dengan  kapabilitas yang sangat mumpuni dari perwakilan tokoh di bidang organisasi pemerintah,  sektor perbankan, dan sektor UMKM serta Akademisi dan pengamat ekonomi, yaitu Dr. M.  Ridha Haykal Amal, S.Sos., S.H., M.Si. (Dinas Koperasi dan UKM SUMUT) sebagai  perwakilan dari Institusi Pemerintah Sumatera Utara, Riki Dwi Handika, S.E. (Bank Sumut)  sebagai perwakilan dari sektor Perbankan, Asri Wahyuni, S.E (Entrepreneur, Founder &  CEO Rumah Kawan Bunda) sebagai perwakilan dari pelaku usaha, Dr. Djony Harijanto, M.D.M (Widyaiswara Ahli Utama Jawa Timur), dan Dr. Prawidya Hariani, S.E., M.Si. (Dosen Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara) selaku akademisi  dan pengamat ekonomi.

Dampak Covid Pada Perekonomian Indonesia

Covid-19 menimbulkan guncangan bagi hampir seluruh negara di dunia. Virus yang  menyebar begitu cepat ke berbagai belahan bumi menyebabkan 216 negara terdampak  dengan total kasus terkonfirmasi Covid-19 sebanyak 87.589.206 kasus (World Health  Organization, 9 Januari 2021). Setelah World Health Organization (WHO) menetapkan  status Covid-19 sebagai pandemi, pergerakan barang maupun manusia secara global  mendadak terhenti sementara. Terhentinya arus barang dan manusia menyebabkan  kekacauan di berbagai sektor dan memunculkan berbagai peristiwa yang belum pernah  terjadi sebelumnya.

Permasalahan yang ditimbulkan oleh adanya Covid-19 ini tidak hanya di  bidang kesehatan, tetapi juga ekonomi dan keuangan. Bank Dunia telah memproyeksi pertumbuhan ekonomi Indonesia tahun 2021 di  kisaran 4,4 persen. Angka tersebut lebih rendah dibanding dengan target pemerintah di  dalam APBN 2021 yang memperkirakan pertumbuhan ekonomi bakal berada di kisaran 4,5  persen hingga 5,5 persen. Mengingat masalah domestik Indonesia yaitu meningkatnya Non  Performing Loan (NPL), stagnasi Foreign Direct Investment (FDI) dan investasi dalam  negeri, menurunnya impor mesin dan bahan baku, serta perlambatan ekonomi global dan  fakta bahwa perdagangan dunia tidak akan segera membaik,

Baca Juga:   Haedar Nashir: Jangan Ada Absolutisasi dalam Politik!

Pemerintah Indonesia  didorong agar tidak “business as usual”, tetapi harus melakukan transformasi besar besaran. Pemerintah Indonesia melalui Kepala Bappenas menyatakan telah memberikan  stimulus melalui insentif pajak, tambahan belanja negara, serta pembiayaan anggaran untuk  menangani masalah kesehatan, perlindungan sosial, dan dukungan kepada dunia usaha  dan pemerintah daerah. Mengacu pada Nota Keuangan Anggaran Pendapatan Belanja  Negara 2021, pemerintah mengalokasikan anggaran program Pemulihan Ekonomi Nasional  mencapai Rp 695,2 triliun atau diperkirakan setara dengan 4,2 persen PDB.

Dekan FEB UMSU Januri, SE., MM., MSi mengatakan “Dalam Acara Outlook Perekonomian ini para pembicara yang hadir merupakan komposisi komplit untuk menjadi suluh dalam problematika kita saat ini khususnya di Sumatera utara. yaitu ada dari pihak regulator, perbankan, pelaku UMKM dan Akademisi atau pengamat perekonomian”.

Dekan FEB UMSU Januri, SE., MM., MSi. juga  berharap kegiatan ini  dapat menjadi kegiatan yang memberi dampak pengetahuan yang komprehensif sehingga  budaya akademik dapat semakin kuat terasa demi terciptanya pengembangan keilmuan  serta menjadi dasar referensi bagi para stakeholder untuk mengantisipasi sekaligus  menjadikan dasar pengambilan kebijakan di Sumatera Utara.

Salah satu pembicara yaitu  Dr. M.  Ridha Haykal Amal, S.Sos., S.H., M.Si. (Dinas Koperasi dan UKM SUMUT) menjelaskan bahwa Covid memberikan tekanan kepada perekonomian baik dari sisi permintaan maupun penawaran. lebih lanjut ia menjelaskan bahwa Covid Covid-19 mengakselerasi adopsi digital customer dan pedagang (merchant) di berbagai sektor.

“Kinerja penjualan e-commerce meningkat pesat akibat pandemi. Survei yang dilakukan Redseer pada bulan April 2020 mencatat penggunaan e-commerce naik sebesar 69%, pembayaran digital naik sebesar 65%, penjualan meningkat sebesar 26%, dan permintaan melonjak sebesar 5-10 kali lipat”. “akan tetapi untuk UMKM di Sumatera utara baru sekitar 16% yang sudah terdigitalisasi, ini merupakan tantangan dalam tahun 2021 untuk meningkatkan penggunaan media online yang melihat ada transisi yang besar dari perubahan belanja masyarakat yang mana akan menjadi peluang baru bagi pelaku UMKM,” imbuhnya.

Baca Juga:   ZISKA Lifestyle Festival Lazismu 2018

Pertumbuhan Ekonomi Sumut Masih di Atas Nasional

Dr. Prawidya Hariani selaku Ekonom Sumatera utara memaparkan bahwa pertumbuhan ekonomi Sumut di pada kuartal pertama 2020 masih positif pada angka 4.65 % lebih baik daripada Nasional yaitu 2.41%. begitu juga sedangkan kuartal kedua, tiga dan empat posisi Sumatera utara sedikit lebih baik yaitu -2.37%, -2.66%, dan -0.57%. Sementara nasional pada tiga kuartal tersebut berada pada -4.19%, -3.69%, dan -0.6%.

Sedangkan perekonomian Sumatra Utara tahun 2021 akan melaju se