Apresiasi Ketua DPD, Unimuda Sorong Perguruan Tinggi Terbaik di Timur Indonesia

Ketua DPD RI La Nyalla Matalitti Unimuda
Sambutan Ketua DPD RI La Nyalla Matalitti di Unimuda Sorong

SORONG, Suara Muhammadiyah – Ketua Dewan Perwakilan Daerah (DPD) RI La Nyalla Mahmud Mattalitti menyampaikan apresiasi kepada Universitas Pendidikan Muhammadiyah Sorong. Menurutnya, kampus ini mengalami perkembangan menggembirakan.

Bahkan, Universitas Pendidikan Muhammadiyah Sorong menjadi perguruan tinggi terbesar dan terbaik di wilayah timur Indonesia, berdasarkan klasterisasi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan tahun 2019. Bagi La Nyalla hal ini adalah prestasi yang membanggakan.

“Dan yang membuat saya lebih gembira adalah informasi bahwa 80 persen mahasiswa Universitas Pendidikan Muhammadiyah Sorong adalah mahasiswa asli Papua. Inilah wujud inklusivitas pendidikan sebagai gerakan peradaban Muhammadiyah yang berkemajuan,” ungkap Ketua DPD RI di halaman terbuka Kampus Universitas Pendidikan Muhammadiyah (Unimuda) Mariat Pantai, Distrik Aimas, Kabupaten Sorong, Papua Barat, Senin (1/2/2021).

Senator asal Jawa Timur itu menambahkan, integrasi bangsa dalam wadah Negara Kesatuan Republik Indonesia harus tetap dipertahankan. Dengan tetap menghargai kesetaraan dan keragaman kehidupan sosial budaya masyarakat Papua Barat.

Hadirnya universitas yang didirikan persyarikatan Muhammadiyah di Papua Barat, juga diharapkan turut mengambil peran dalam mencerdaskan anak bangsa tanpa membedakan latar belakang agama dan suku.

“Karena saya yakin, pendirian universitas ini didasarkan pemikiran bahwa mencerdaskan kehidupan bangsa merupakan tanggung jawab rakyat dan pemerintah Indonesia, kemudian bahwa menuntut ilmu adalah kewajiban umat Islam karena menentukan harkat dan martabat manusia di dunia dan di akhirat,” ujarnya.

La Nyalla tak lupa memuji kemajemukan yang ada di Kota Sorong. Menurutnya, berbagai suku Nusantara bersama-sama membangun Kota Sorong. “Penduduk di luar Kota Sorong berdatangan ke sini. Dari Sumatera, Jawa, Kalimantan, Sulawesi, Maluku, bahkan dari bagian Papua lainnya.

Mereka sebagian hanya singgah, tetapi tidak sedikit yang menetap. Penduduk yang majemuk menciptakan keunikan. Keindahan. Jadi, berbanggalah menjadi orang Sorong,” katanya.

Baca Juga:   Lembaga Pendidikan Tinggi bukan Menara Gading

LaNyalla pun berharap kemajemukan ini bisa menjadi kekuatan Sorong, khususnya untuk generasi muda. “Saya ingin mengulang kembali apa yang pernah dikatakan  Bung Karno: “Berikan aku 1.000 orang tua, niscaya akan kucabut semeru dari akarnya, berikan aku 10 pemuda, niscaya akan kuguncangkan dunia”.

Kalimat Bung Karno yang disampaikan dengan berapi – api itu, mengingatkan kita bahwa masa depan bangsa dan negara Indonesia ini terletak di tangan generasi muda atau yang lebih dikenal dengan generasi Milenial,” katanya.

Menurutnya, generasi inilah yang akan menjawab berbagai tantangan di masa depan dengan berbagai kompleksitasnya. Di pundak kaum muda nasib bangsa ini disandarkan.

Ketua DPD RI La Nyalla Matalitti bersama Rektor Unimuda Sorong Dr Rustamadji, MSi
Ketua DPD RI La Nyalla Matalitti bersama Rektor Unimuda Sorong Dr Rustamadji, MSi

5 Semangat dari La Nyalla

Ketua DPD RI itu mengisi kuliah umum bertema “The Power of Young Generation”. Generasi muda diharapkan bisa memberikan perubahan sekaligus menjawab tantangan zaman yang sedang dihadapi. Kepada para generasi muda Papua Barat, Ketua DPD RI, AA La Nyalla Mahmud Mattalitti, menyampaikan 5 Semangat yang bisa dijadikan acuan untuk menghadirkan perubahan.

Dalam kesempatan itu, La Nyalla menyampaikan jika generasi muda harus bisa menjadi kekuatan untuk menjawab tantangan zaman. “Untuk menjawab tantangan itu, saya ingin menyampaikan Lima Semangat yang harus dimiliki pemuda Indonesia,” tuturnya.

5 Semangat tersebut adalah semangat untuk melakukan perubahan, semangat untuk melakukan pembangunan, semangat melakukan terobosan dan modernisasi, semangat menjalani pendidikan, dan semangat pantang menyerah.

“Kelima semangat itu mutlak harus dimiliki oleh mahasiswa. Karena Anda semua adalah generasi penerus bangsa. Sekaligus harapan dan tumpuan Indonesia di masa depan,” katanya.

Alumnus Universitas Brawijaya Malang itu menambahkan, 5 Semangat itu akan membuat generasi muda lebih kompetitif dalam persaingan. “Apalagi di masa seperti saat ini. Semua bangsa berlomba untuk mampu bertahan di tengah ancaman krisis global sebagai dampak langsung dari pandemi Covid.