Dahsyatnya Berinfaq dalam Perspektif Al-Qur’an dan As-Sunnah

Berinfaq
Dr. Sulidar, M.Ag

Dahsyatnya Berinfaq Dalam Perspektif Alquran dan as-Sunnah

Oleh : Dr. Sulidar, M.Ag

Kata infaq berasal dari bahasa Arab, berasal dari akar kata (نَفَقَ-يَنْفُقُ-نَفَاقًا) الشَّئُ)nafaqa-yanfaqu-nafaqan bermakna sesuatu habis; atau anfaqa al-mal-istanfaqa, (أَنْفَقَ المَالَ- اِستَنْفَقَbermakna membelanjakan harta.  Secara terminologi syariat, infak berarti menge luarkan sebagian dari harta yang diberikan Allah swt untuk suatu kepentingan yang diperintahkan ajaran Islam. Jika zakat mempunyai haul dan nisab, infaq tidak mengenal haul dan nisab. Berdasarkan hukum nya infaq dikategorikan menjadi 2 bagian yaitu Infaq wajib dan sunnah. Infaq wajib diantaranya zakat, kafarat, dan nadzar. Adapun infaq sunnah diantaranya, seperti pemberian kepada fakir miskin, menolong kesulitan sesama muslim, infaq bencana alam, infaq kemanusiaan, dan lain-lain yang bermanfaat bagi kemaslahatan umum.

Keistimewaan Berinfaq Dalam Alquran

Bila merujuk pada kata anfaqa, berinfaq dalam Alquran disebut sebanyak 72 kali.
Selanjutnya, satu-satunya amal salih yang meng gunakan dari akar kata khalafa yang bermakna meng ganti. Kendati pun dalam ayat-ayat infaq juga meng gunakan kata ajr dan jaza’, namun dengan digunakan nya akar kata khalafa, artinya setiap hamba-Nya yang berinfaq di jalan Allah, akan diganti oleh Allah swt., tentu ganti nya sesuai dengan kebutuhan dari hamba-Nya tersebut. Misalnya, jika hamba-Nya pada saat itu membutuhkan kesembuhan dari penyakit, maka Allah swt akan menyembuhkannya. Jadi, balasan dari berin faq tidak selamanya berupa harta, tetapi disesuaikan dengan kebutuhan hamba-Nya. Perhatikan Alquran: Q.S.Saba’/34:39:

قُلْ إِنَّ رَبِّي يَبْسُطُ الرِّزْقَ لِمَنْ يَشَاءُ مِنْ عِبَادِهِ وَيَقْدِرُ لَهُ وَمَا أَنْفَقْتُمْ مِنْ شَيْءٍ فَهُوَ يُخْلِفُهُ وَهُوَ خَيْرُ الرَّازِقِينَ (39)

Katakanlah:”Sesungguhnya Tuhanku melapangkan re zeki bagi siapa yang dikehendaki-Nya di antara ham ba-hamba-Nya dan menyempitkan bagi (siapa yang di kehendaki-Nya)”.Dan barang apa saja yang kamu naf kahkan/infakkan, maka Allah akan menggantinya dan Dia-lah Pemberi rezeki yang sebaik-baiknya.

Didoakan oleh Malaikat

Sebagaimana di atas dikatakan bahwa akar kata khalafa juga digunakan untuk berinfaq dalam suatu sabda Rasul saw. sekaligus dalam hadis ini malaikat mendoakan orang yang berinfaq di waktu Subuh.

حَدَّثَنَا إِسْمَاعِيلُ قَالَ حَدَّثَنِي أَخِي عَنْ سُلَيْمَانَ عَنْ مُعَاوِيَةَ بْنِ أَبِي مُزَرِّدٍ عَنْ أَبِي الْحُبَابِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَا مِنْ يَوْمٍ يُصْبِحُ الْعِبَادُ فِيهِ إِلاَّ مَلَكَانِ يَنْزِلاَنِ فَيَقُولُ أَحَدُهُمَا اللَّهُمَّ أَعْطِ مُنْفِقًا خَلَفًا وَيَقُولُ اْلآخَرُ اللَّهُمَّ أَعْطِ مُمْسِكًا تَلَفًا.

Telah menceritakan kepada kami Isma’il berkata, telah menceritakan kepada saya saudaraku dari Sulaiman dari Mu’awiyah bin Abu Muzarrid dari Abu Al-Hubab dari Abu Hurairah ra. bahwa Nabi saw. bersabda: “Ti dak ada suatu hari pun di waktu Subuh ketika seorang hamba melewati paginya kecuali akan turun (datang) dua malaikat kepadanya lalu salah satunya berkata; “Ya Allah berikan lah pengganti bagi siapa yang menaf kahkan harta nya”, sedangkan yang satunya lagi berkata; “Ya Allah berikanlah kehancuran (kebinasaan) kepada orang yang menahan hartanya (bakhil) “. H.R.al-Bukhari. No hadis : 1351.

وحَدَّثَنِي الْقَاسِمُ بْنُ زَكَرِيَّا حَدَّثَنَا خَالِدُ بْنُ مَخْلَدٍ حَدَّثَنِي سُلَيْمَانُ وَهُوَ ابْنُ بِلالٍ حَدَّثَنِي مُعَاوِيَةُ بْنُ أَبِي مُزَرِّدٍ عَنْ سَعِيدِ بْنِ يَسَارٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَا مِنْ يَوْمٍ يُصْبِحُ الْعِبَادُ فِيهِ إِلاَّ مَلَكَانِ يَنْزِلاَنِ فَيَقُولُ أَحَدُهُمَا اللَّهُمَّ أَعْطِ مُنْفِقًا خَلَفًا وَيَقُولُ اْلآخَرُ اللَّهُمَّ أَعْطِ مُمْسِكًا تَلَفًا.

Dan telah menceritakan kepadaku Al-Qasim bin Za kariya Telah menceritakan kepada kami Khalid bin Makhlad telah menceritakan kepadaku Sulaiman bin Bilal telah menceritakan kepadaku Mu’awiyah bin Abu Muzarrid dari Sa’id bin Yasar dari Abu Hurairah ia berkata; Rasul saw. bersabda: “Tidaklah seorang hamba memasuki waktu Subuh pada setiap harinya, ke cuali ada dua malaikat yang turun. Salah satunya memohon: ‘Ya Allah, berikanlah ganti bagi dermawan yang menyedekahkan hartanya.’ Dan satu lagi memo hon: ‘Ya Allah, musnahkanlah harta si bakhil.’H.R. Muslim. No. Hadis 1678.

Dalam as-Sunnah di atas, dikatakan bahwa orang berinfaq khususnya di waktu Subuh/pagi hari akan didoakan oleh Malaikat agar Allah membalas orang yang berinfaq, demikian pula orang yang bakhil juga didoakan oleh Malaikat agar dibinasakan hartanya oleh Allah swt.
Berinfaq mesti mencari rida Allah, maka balasannya kembali pada yang berinfaq, serta tidak akan pernah merugi. Q.S.al-Baqarah/2:272:

لَيْسَ عَلَيْكَ هُدَاهُمْ وَلَكِنَّ اللهَ يَهْدِي مَنْ يَشَاءُ وَمَا تُنْفِقُوا مِنْ خَيْرٍ فَلِأَنْفُسِكُمْ وَمَا تُنْفِقُونَ إِلاَّ ابْتِغَاءَ وَجْهِ اللهِ وَمَا تُنْفِقُوا مِنْ خَيْرٍ يُوَفَّ إِلَيْكُمْ وَأَنْتُمْ لاَ تُظْلَمُونَ (272)

Bukanlah kewajibanmu menjadikan mereka mendapat petunjuk, akan tetapi Allah-lah yang memberi petun juk (memberi taufik) siapa yang dikehendaki-Nya. Dan apa saja harta yang baik yang kamu nafkahkan, maka balasan (pahalanya) itu untuk kamu sendiri. Dan janganlah kamu membelanjakan sesuatu melainkan karena mencari keridaan Allah. Dan apa saja harta yang baik yang kamu infakkan, niscaya kamu akan diberi balasan (pahalanya) dengan cukup sedang kamu

sedikitpun tidak akan dianiaya (dirugikan).

Berinfaq apa yang kita cintai

لَنْ تَنَالُواالْبِرَّحَتَّى تُنْفِقُوا مِمَّا تُحِبُّونَ وَمَاتُنْفِقُوا مِنْ شَيْءٍ فَإِنَّ اللهَ بِهِ عَلِيمٌ (92)

Kamu sekali-kali tidak sampai kepada kebaikan (yang sempurna), sebelum kamu menginfakkan sebahagian harta yang kamu cintai. Dan apa saja yang kamu infakkan, maka sesungguhnya Allah mengetahuinya. Q.S.Ali ‘Imran/3:92:

Balasan bagi Orang yang Berinfaq

dan Memberi Pinjaman Kepada Allah SWT

1. Mendapat 2 X lipat (200%) Q.S.al-Baqarah/2:265:

وَمَثَلُ الَّذِينَ يُنْفِقُونَ أَمْوَالَهُمُ ابْتِغَاءَ مَرْضَاةِ اللهِ وَتَثْبِيتًا مِنْ أَنْفُسِهِمْ كَمَثَلِ جَنَّةٍ بِرَبْوَةٍ أَصَابَهَا وَابِلٌ فَآتَتْ أُكُلَهَا ضِعْفَيْنِ فَإِنْ لَمْ يُصِبْهَا وَابِلٌ فَطَلٌّ وَ اللهُ بِمَا تَعْمَلُونَ بَصِيرٌ (265)

Baca Juga:   Amien Rais: Saat di Partai dan MPR itu tidak Seenak di Muhammadiyah

Dan perumpamaan orang-orang yang membelanjakan hartanya karena mencari keridaan Allah dan untuk keteguhan jiwa mereka, seperti sebuah kebun yang terletak di dataran tinggi yang disiram oleh hujan lebat, maka kebun itu menghasilkan buahnya dua kali lipat. Jika hujan lebat tidak menyiraminya, maka hu jan gerimis (pun memadai). Dan Allah Maha Melihat apa yang kamu perbuat.

2. Mendapat lipat ganda yang banyak.

Q.S.al-Baqarah/2:245:

مَنْ ذَا الَّذِي يُقْرِضُ اللهَ قَرْضًا حَسَنًا فَيُضَاعِفَهُ لَهُ أَضْعَافًا كَثِيرَةً وَ اللهُ يَقْبِضُ وَيَبْسُطُ وَإِلَيْهِ تُرْجَعُونَ (245)

Siapakah yang mau memberi pinjaman kepada Allah, pinja man yang baik (menafkahkan hartanya di jalan Allah), maka Allah akan melipatgandakan pembaya ran kepadanya dengan lipat ganda yang banyak. Dan Allah menyempitkan dan melapangkan (rezeki) dan kepada-Nya-lah kamu dikembalikan.

3. Mendapat minimal 7 x, 700 x dan berlipat-lipat

Q.S.al-Baqarah/2:261:

مَثَلُ الَّذِينَ يُنْفِقُونَ أَمْوَالَهُمْ فِي سَبِيلِ اللّهِ كَمَثَلِ حَبَّةٍ أَنْبَتَتْ سَبْعَ سَنَابِلَ فِي كُلِّ سُنْبُلَةٍ مِائَةُ حَبَّةٍ وَ اللهُ يُضَاعِفُ لِمَنْ يَشَاءُ وَ اللهُ وَاسِعٌ عَلِيمٌ (261)

Perumpamaan (nafkah yang dikeluarkan oleh) orang-orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah ada lah serupa dengan sebutir benih yang menumbuhkan tujuh bulir, pada tiap-tiap bulir: seratus biji. Allah melipat gandakan (ganjaran) bagi siapa yang Dia ke hendaki. Dan Allah Maha Luas (karunia-Nya) lagi Ma ha Mengetahui.

4. Mendapat balasan yang besar Q.S.al-Hadid/57:7:

آمِنُوا بِاللهِ وَرَسُولِهِ وَأَنْفِقُوا مِمَّا جَعَلَكُمْ مُسْتَخْلَفِينَ فِيهِ فَالَّذِينَ آمَنُوا مِنْكُمْ وَأَنْفَقُوا لَهُمْ أَجْرٌ كَبِيرٌ (7)

Berimanlah kamu kepada Allah dan Rasul-Nya dan nafkah kanlah sebagian dari hartamu yang Allah telah menjadikan ka mu mengua sainya. Maka orang-orang yang beriman di antara kamu dan menginfakkan (sebagian) dari hartanya memperoleh balasan (pahala) yang besar.

5. Mendapat balasan berlipat ganda dan mulia

Q.S.al-Hadid/57:11:

مَنْ ذَا الَّذِي يُقْرِضُ اللهَ قَرْضًا حَسَنًا فَيُضَاعِفَهُ لَهُ وَلَهُ أَجْرٌ كَرِيمٌ (11)

Siapakah yang mau meminjamkan kepada Allah pinja man yang baik, maka Allah akan melipat-gandakan (balasan) pinjaman itu untuknya, dan dia akan mempe roleh balasan (pahala) yang banyak.

Q.S.al-Hadid/57:18:

إِنَّ الْمُصَّدِّقِينَ وَالْمُصَّدِّقَاتِ وَأَقْرَضُوا اللهَ قَرْضًا حَسَنًا يُضَاعَفُ لَهُمْ وَلَهُمْ أَجْرٌ كَرِيمٌ (18)

Sesungguhnya orang-orang yang bersedekah baik laki-laki maupun perempuan dan meminjamkan kepada Allah pinjaman yang baik, niscaya akan dilipat ganda kan (pembayarannya) kepada mereka; dan bagi mere ka balasan (pahala) yang mulia.

6. Mendapat balasan berlipatganda dan ampunan Allah swt. Q.S.at-Taghabun/64:17:

إِنْ تُقْرِضُوااللهَ قَرْضًا حَسَنًا يُضَاعِفْهُ لَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ وَاللهُ شَكُورٌحَلِيمٌ

Jika kamu meminjamkan kepada Allah pinjaman yang baik, niscaya Allah melipatgandakan (pembalasannya) kepadamu dan mengampuni kamu. Dan Allah Maha Pembalas Jasa lagi Maha Penyantun.

Keistimewaan Berinfaq Dalam As Sunnah

1. Berinfaq Hakikatnya Tidak Mengurangi Harta

حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ أَيُّوبَ وَقُتَيْبَةُ وَابْنُ حُجْرٍ قَالُوا حَدَّثَنَا إِسْمَعِيلُ وَهُوَ ابْنُ جَعْفَرٍ عَنْ الْعَلَاءِ عَنْ أَبِيهِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَا نَقَصَتْ صَدَقَةٌ مِنْ مَالٍ وَمَا زَادَ اللهُ عَبْدًا بِعَفْوٍ إِلاَّ عِزًّا وَمَا تَوَاضَعَ أَحَدٌ لِلَّهِ إِلاَّ رَفَعَهُ اللهُ.

Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Ayyub dan Qutaibah dan Ibnu Hujr mereka berkata; Telah menceritakan kepada kami Isma’il yaitu Ibnu Ja’far dari Al-A’la dari Bapaknya dari Abu Hurairah dari Rasul saw. bersabda: “Sedekah itu tidak akan mengu rangi harta. Tidak ada orang yang memberi maaf kepa da orang lain, melainkan Allah akan menambah kemu liaannya. Dan tidak ada orang yang merendahkan diri karena Allah, melainkan Allah akan mengangkat de rajatnya.”H.R.Muslim.No hadis : 4689.

2. Orang Beinfaq lebih mulia dari Peminta-minta

حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ بْنُ سَعِيدٍ عَنْ مَالِكِ بْنِ أَنَسٍ فِيمَا قُرِئَ عَلَيْهِ عَنْ نَافِعٍ عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ عُمَرَ أَنَّ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ وَهُوَ عَلَى الْمِنْبَرِ وَهُوَ يَذْكُرُ الصَّدَقَةَ وَالتَّعَفُّفَ عَنْ الْمَسْأَلَةِ الْيَدُ الْعُلْيَا خَيْرٌ مِنْ الْيَدِ السُّفْلَى وَالْيَدُ الْعُلْيَا الْمُنْفِقَةُ وَالسُّفْلَى السَّائِلَةُ.

Telah menceritakan kepada kami Qutaibah bin Sa’id dari Malik bin Anas -sebagaimana yang telah dibaca kan kepadanya- dari Nafi’ dari Abdullah bin Umar bah wa Rasul saw. bersabda di atas mimbar, beliau menye but tentang sedekah dan menahan diri dari meminta-minta. Sabda beliau: “Tangan yang di atas lebih baik daripada tangan yang dibawah. Tangan di atas adalah tangan pemberi sementara tangan yang di bawah adalah tangan peminta-minta.”H.R.Muslim. No.1715.

3. Berinfaq dengan sesuatu yang baik (halal)

حَدَّثَنَا عَبْدُ اللهِ بْنُ مُنِيرٍ سَمِعَ أَبَا النَّضْرِ حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّحْمَنِ هُوَ ابْنُ عَبْدِ اللهِ بْنِ دِينَارٍ عَنْ أَبِيهِ عَنْ أَبِي صَالِحٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ تَصَدَّقَ بِعَدْلِ تَمْرَةٍ مِنْ كَسْبٍ طَيِّبٍ وَلاَ يَقْبَلُ اللهُ إِلاَّ الطَّيِّبَ وَإِنَّ اللهَ يَتَقَبَّلُهَا بِيَمِينِهِ ثُمَّ يُرَبِّيهَا لِصَاحِبِهِ كَمَا يُرَبِّي أَحَدُكُمْ فَلُوَّهُ حَتَّى تَكُونَ مِثْلَ الْجَبَلِ.

Telah menceritakan kepada kami ‘Abdullah bin Munir dia mendengar dari Abu An-Nadir. Telah mencerita kan kepada kami ‘Abdurrahman dia adalah putra dari ‘Abdul lah bin Dinar dari bapaknya dari Abu Shalih dari Abu Hurairah ra. berkata,: Rasul saw. telah ber sabda: “Barangsiapa yang ber sadaqah dengan sebutir kurma hasil dari usahanya sendiri yang baik (halal), se dangkan Allah tidak menerima kecuali yang baik saja, maka sungguh Allah akan menerimanya dengan tang an kananNya lalu mengasuhnya untuk pemiliknya se bagaimana jika seorang dari kalian mengasuh anak ku danya hingga membesar seperti gunung”. H.R.al-Bu khari.No. 1321.

Baca Juga:   Kader Struktural atau Kader Kultural

4. Diperbolehkan hasad kepada 2 golongan

حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ الْمُثَنَّى حَدَّثَنَا يَحْيَى عَنْ إِسْمَاعِيلَ قَالَ حَدَّثَنِي قَيْسٌ عَنْ ابْنِ مَسْعُودٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ سَمِعْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ لَا حَسَدَ إِلَّا فِي اثْنَتَيْنِ رَجُلٍ آتَاهُ اللهُ مَالاً فَسَلَّطَهُ عَلَى هَلَكَتِهِ فِي الْحَقِّ وَرَجُلٍ آتَاهُ اللهُ حِكْمَةً فَهُوَ يَقْضِي بِهَا وَيُعَلِّمُهَا.

Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Al-Mu sanna telah menceritakan kepada kami Yahya dari Isma’il berkata,telah menceritakan kepada saya Qais dari Ibnu Mas’ud ra.berkata;Aku mendengar Nabi saw.bersabda: “Ti dak boleh iri (dengki) kecuali kepa da 2 hal.(Yaitu kepada) (1)seorang yang Allah berikan kepadanya harta lalu dia menguasainya dan membelanjakannya di jalan yang benar dan (2) seorang yang Allah berikan hikmah (ilmu) lalu dia melaksanakannya dan mengajarkannya (kepada orang lain )”. H.R.al-Bu khari. No. 1320.

5. Larangan bersifat Bakhil

حَدَّثَنَا نَصْرُ بْنُ عَلِيٍّ الْجَهْضَمِيُّ وَزُهَيْرُ بْنُ حَرْبٍ وَعَبْدُ بْنُ حُمَيْدٍ قَالُوا حَدَّثَنَا عُمَرُ بْنُ يُونُسَ حَدَّثَنَا عِكْر